Monday, July 7

Lili Buat Najah

TAJUK BUKU : LILI BUAT NAJAH
PENULIS : NAZURAH AISHAH
PENERBIT ; JEMARI SENI PUBLISHING
HARGA : RM20.00
HALAMAN : 530 MUKA SURAT
GENRE : ROMANTIK

****
------------------------------------------------------------------------------------------------
”...telah kau tunai seribu janji..
satu kau mungkiri...
hidup bersamaku...”

Apa kata Saya..

Penyair tersohor Khalil Gibran pernah berkata " Hidup tanpa cinta umpama pokok yang tidak berbunga..”.Saya melihat kaitannya dengan buah tangan sulung si pena bernama Nazurah Aishah ini. Kerana apa begitu?..kerana melayari kisah ini, kita seolah ditaburi kuntuman-kuntuman cinta dari dua insan yang dicipta dengan penuh kesungguhan, penuh kreativiti, penuh romantik oleh penulisnya.Cinta yang dibawa hingga ke akhir hayat.

Sudah lama buku ini berada di dalam almari dirumah. Bukan tidak teruja membacanya, namun membaca ”resensi” keterlaluan seorang insan untuk karya ini membuatkan saya memendam hasrat membacanya ..biar reda dahulu, bisik hati kecil saya...akhirnya masa yang sesuai ditemui untuk melayar perasaan bersama naskhah ini.

Tema cerita ini dibina dengan penuh elemen sentimental dan romantis.Emosinya terpancar dan meninggalkan kesan yang cukup mendalam biarpun ia hanya sebuah naskhah melodrama yang kerap bermain dengan sendu dan airmata.Tidak dinafikan kerangka naratif cerita ini agak stereotaip dan tidak ada isu besar yang dibawa dalam cerita ini..namun jangan kita lupa bahawa sebuah cerita adalah cantuman helaian-helaian hidup manusia yang berselerakan dan kita yang membacanya akan cuba membawanya hingga ke dasar jiwa. Maka ia tidak sewajarnya diperlekehkan dan diremehkan. Lili buat Najah (LBN)bagi saya berada pada kelas yang boleh dihargai dan dibanggakan dalam kelompok cerita-cerita yang bertemakan cinta dan melodrama airmata.Sebagai percubaan pertama, penulis, bagi saya sudah cukup cemerlang menyajikannya buat tatapan kita. Jangan diukur nilai karyanya dengan mereka-mereka yang sudah bertapak kukuh di persada, tapi ukur lah pada tingkat yang paling wajar.

Pembina plot cerita secara keseluruhannya begitu harmoni. Tahniah buat penulis yang sungguh kreatif menggabungkan mood antara sedih, sepi,gembira agar nampak selari dengan pergerakkan cerita walaupun secara perlahan. Bagi saya kerja suntingan juga memainkan peranan besar dalam memastikan tempo cerita seiring dengan pergerakan plotnya. Tempo suntingan yang perlahan amat bersesuaian dengan mood sebuah karya melodrama yang menusuk emosi. Begitu juga kawalan kerja suntingan, ia amat memainkan peranan agar elemen-elemen romantis yang dibangunkan dapat dicerminkan dengan baik dan tidak terlalu berlebihan hingga membangkitkan rasa loya atau pengucapan kata-kata yang ”tak lalu” dibaca.Pengucapan ayat-ayat cinta dalam LBN tidak keterlaluan....ia enak dan cukup harmoni buat halwa telinga.

Dari segi perwatakan, watak peneraju utama kisah ini Syahrun Najah dan Natasha Ameera dibangunkan secara konvensional, pertembungan mereka dengan watak-watak hitam dan putih dizahirkan dengan begitu cantik sekali hingga membangkitkan kesan yang cukup sentimental sekali dari sudut persembahannya.Pembaca ikut sama terbuai dengan rasa sendu tiap kali ia menyapa watak-wataknya. Penggunaan bahasa juga mudah dengan sisipan bahasa-bahasa indah yang mewarnai keseluruhan naskhah ini.

Justifikasi terakhir sesebuah karya sememangnya cuma dua –meninggalkan kesan atau tidak.. Bagi saya, jawapannya, ya, malah cukup berkesan sekali. Buat penulis sekalung tahniah buat anda yang berjaya melakarkan sebuah kisah dan perjalanannya yang sangat merengut emosi pembaca.Semoga anda akan terus kekal dalam industri ini dan terus mengorak langkah cemerlang agar bisa sebaris dengan penulis-penulis ternama yang lain.

Kisahnya...

Lili Buat Najah menyusuri kisah perkahwinan sembunyi-sembunyi antara Nur Natasha Ameera (Tasha) dengan Syahrun Najah Hanafi (Najah) sewaktu mereka menuntut Manchester,England.Perkahwinan tersebut terpaksa dirahsiakan dari pengetahuan mama Najah yang sedari awal sudah mempunyai calon isteri buat Najah.

Kepulangan ke tanahair mengundang masalah antara kedua mereka dan untuk itu, mereka harus berlakon seolah-olahi tidak ada apa-apa yang berlaku di antara mereka. Semuanya demi menyembunyikan perkahwinan mereka dari dihidu keluarga Najah, lebih-lebih lagi mama Najah, Puan Seri Tunku Helena Tunku Ariff Bendahara.

Bila Tasha mula diambil bekerja di syarikat yang milik keluarga Najah, pelbagai kejadian juga konflik tercetus yang akhirnya membuatkan rahsia mereka bukan lagi rahsia. Segala-galanya terbongkar. Di sini jugalah kisah sendu bermula. Cabaran dan onak yang merintangi mereka berdua cukup hebat, namun keutuhan kasih sayang dan cinta mereka berdua adalah perisai yang mampu menangkis segala amukan peluru sakit hati insan yang tidak senang dengan kewujudan rumahtangga mereka berdua.

Setiap yang pahit akan ada manisnya nanti. Rentetan dari peristiwa samun yang menimpa mama Najah, Tasha akhirnya diterima ke dalam keluarga tersebut. Dia dilayan sebaik-baiknya oleh mertuanya lebih-lebih lagi dia sedang dalm proses membawa waris Najah lahir ke dunia. Hidup mereka dilimpahi kasih sayang yang tiada tara…tapi dugaan paling hebat tiba-tiba muncul di depan mata Tasha.


Sangkaan yang manis-manis akan kekal hingga ke akhir hayat buat mereka berdua tidak mampu direalisasikan Najah.Rupa-rupanya Najah telah lama bergelut dengan barah otak yang dihidapinya sejak sebelum mengenali Tasha lagi. Gagal menerima kenyataan pada mulanya, namun Tasha akur dengan ketentuanNya. Najah akhirnya pergi meninggalkan Tasha juga si kecil Naufal Ameer dan Najwa Ameera dalam lena yang cukup tenang. Kepergian Najah membawa segala rasa cinta Tasha yang terkubur bersama jasad kaku Najah di pusara.


Janji Tasha, Najah lah yang pertama dan terakhir dalam hidupnya...

***************************

Dipisahkan untuk Dipertemukan Kembali

Mengapa perasaanku mengatakan bahwa perpisahan itu semakin dekat?
Mengapa aku merasa risau akan hal itu?
Aku tak pernah takut dengan perpisahan, karena Tuhan yang menetapkan segala sesuatu dan aku adalah seorang manusia yang wajib berusaha.

Tapi kali ini aku begitu gundah, begitu galau.
Tapi apa yang dapat aku lakukan untuk mencegah perpisahan itu?
Tak ada yang dapat aku lakukan, karena sekali lagi aku fahami bahwa semua adalah keputusan Tuhan, walaupun kamu belum memilih dan aku belum memilih.

Tapi apakah kita punya pilihan?
Bukankah kamu yang akan memilih dan meminta aku untuk menerima pilihan kamu itu.
Atau mungkinkah pilihan itu kita tetapkan bersama?

Kamu tau betapa aku mencintaimu… …dan aku percaya kamupun begitu
Aku hanya ingin mengatakan kepada kamu bahwa aku menemukan banyak kesejatian
dalam diri kamu, bahwa aku banyak mendapat kesempurnaan dari kamu…
Aku akan menyimpan semua itu sebagai kenangan manis, kenangan indah dan bukan
sebagai bayangan yang akan aku kejar.

Aku siap kehilangan kamu…
Aku siap kehilangan segala kehangatan yang kamu berikan
Aku siap kehilangan segala perhatian kamu
Aku siap kehilangan segala percaya yang kamu curahkan
Aku siap kehilangan kesempurnaan cinta yang seumur hidupku baru kurasakan
bersama kamu
Aku siap kehilangan segala-galanya yang melekat pada diri kamu
Tapi aku akan memelihara segala kenangan yang aku terima dari kamu sepenuhnya

Aku memiliki keyakinan bahwa kita akan bersama sampai kita menutup lembaran kehidupan ini.
Suatu saat nanti. Kita yang dipisahkan akan dipertemukan kembali olehNya…

(Raja Kelana, Indonesia, March 2006
)

2 comments:

Nazurah Aishah said...

Aiyohh... rasa mau nangis baca ini review..

uh uh uh...

sob..sob...

kucc_aprilsnow said...

jgn banjir air mata disini ya nona manis, hehehe