Wednesday, July 1

Buku Prima: Di Hujung Ranting


Tajuk: Di Hujung Ranting
Penulis: Indah Hairani
Terbitan: Buku Prima
Tahun 2009
Harga: Rm19.90
isbn: 9789675234545


"Dia tidak pernah menyakiti,
namun dia disakiti.
Malam pertama tidak seindah yg diimpikan,
namun dia tetap pasrah."

Sinopsis belakng buku:

Dua insan dan dua isteri yg berbeza. Mawardah penuh dgn kelembutan, tidak melawan dan sentiasa akur. Fatin penuh kemanjaan, sentiasa ingn menang dan menguasai dan agak kasar sikapnya. Namun, kedua-duanya dicintai. Apakah aku silap mencintai dua wanita dlm satu masa? - Hakim

Dan bermula dari saat itu luka-lukanya semakin berdarah. Dia seakan mendendami hidup. Kesengsaraan itu membuat dia sedar bahawa dia tidak sempat mencintai Mawardah. Cinta yg belum sempat diungkap. Lantas da menyimpannya kembali jauh di dasar hati. Dan melihat kesengsaraan yg dilalui oleh Mawardah membuat dia menderita. Dia tidak rela Mawardah diperlakukan Hakim sedemikian. - Amar

Betapa kaku hati seorg Hakim bin Dato' Hashim ini. Tidakah dia mengerti bahawa luka seorg isteri bernama Mawardah ini? Kalau kau dapat melihat apa yg ada dlm hatiku, kau akan lihat luka yg telha kau calr-calarkan ini. - Mawardah.

Rasa hiba memenuhi ruang dadanya. Hanya Allah yg mengetahui apa yg dirasakan saat itu. Selesai mengaminkan doa, menangis di ribaan Hakim. Pertama kali dlm hidupnya dia rasa terlalu kecil dan hina. Dlm waktu yg sama ras berdosa dan bersalah mendesak di dada. - Fatin.
-------------
Saya 'lahirkan' Mawardah dlm rupa dan jiwa yg tulus. Menjadi lambang ketabahan seorang insan bergelar isteri yg sarat dgn cinta dan kemaafan. TIdak pernah menyakiti sekali pun dia disakiti. Kita akan tersenyum di saat dia tersenyum dan kita akan menagis di saat dia menangis. Di saat dia hilang, kita ikut mencari dan menyusurnya. Dia menjadi kekuatan dalam Di Hujung Ranting.

- Indah Hairani-

4 comments:

Qimi08 said...

Adik2 ku siapa dah baca novel ni tlg beritahu jln ceritanya....he he he menarik tu....nak baca kena penuh kesabaran dan ketenangan.....

dyea said...

Tahniah Indah!!
Ini Buku Yang ke-tiga kn..
Macam syahdu je citer ni
:)

Rasha_rz said...

Indah sungguh...
seindah namanya. tahniah kawan.

keceq said...

dah baca novel ni...
watak mawar tersangat lah baik.masih wujud kah seorang wanita seperti ini??pada masa sekarang???
pada aku, hidup mawar terlalu teruji
di penghujung cerita hidup mawar menampak kan sinar buat dirinya tapi bukan dalam kehidupan kekeluargaan nya...tanpa penutup yang indah,means ia bukan lah penghujung..so harap sangat indah hairani akan buat sambungan 'di hujung ranting' ni..