Tuesday, April 26

Jom Berkenalan dengan Avian dan Arisa



Tambahkan satu lagi aktiviti di pesta buku nanti
Tarikh : 1 Mei 2011
Hari: Ahad
Masa: 2 petang - 3 petang
Lokasi: Booth PTS di PWTC
Sesi Permainan dan Tandatangan bersama Rose Harissa dan Lily Haslina

Masa: 5.00 - 6.00 petang
Lokasi : Booth PTS di PWTC
Sesi Permainan dan Kuiz Siri Motivasi Remaja Baru
Ada sebarang persoalan mengenai siapa Avian dan Arisa? Boleh bertanya terus dengan Rose Harissa dan Lily Haslina :)

JUMPA DI SANA.

Aktiviti Mac 2011: Popular BookFair- Meet & Greet Local Authors




Tarikh: 12 Mac 2011
hari: Sabtu
Masa: 12.00 - 1.30 ptg
Lokasi: Sunway Carnival Mall, Penang

Telah berlangsung sesi bertemu pembaca yang melibatkan dua penulis Kaki Novel iaitu Nia Arissa dan Rys Areesa yang mempromosikan buku masing-masing iaitu Penjara Rindu dan Seandainya...

Friday, April 22

Kucc Reviews: KaCa JenDeLa AinNuR...




"Masa itu adalah makhluk Allah yang tak pernah henti berdetik..."


Kata Kucc:


Ini kisah pilu anak yang dinafikan haknya. Penafian yang berpanjangan dari sejak dia lahir hingga ke usia remaja. Penafian yang berpaksi pada dendam yang menjadi sekam...membara dan membakar dalam diam. Tanpa belas ikhsan rentung akhirnya
hati anak yang tidak bersalah lalu menyeret jiwa yang pecah, lumat di henyak jauh..nun jauh.


Tema kekeluargaan yang menunjangi genre drama Kaca Jendela Ainnur (KJA) ini digarap dengan kemas. Penulis berjaya mengangkat dan menonjolkan dengan jelas tema ini disepanjang penceritaaannya. Tidak ketinggalan mesej utama yang diseret
penulis lalu dihamparkan dihadapan pembaca. Mesej yang cukup jelas tanpa selindung. Anak itu anugerah dan amanah Allah. Haknya sudah termaktub sejak didalam rahim lalu jangan sesekali khilaf didalam melaksanakan tanggungjawab ini. Padahnya bakal diusung jiwa seumur hidup.


Ainnur Shahirah memonopoli naratif ini secara keseluruhannya. Pemotretan watak Ainnur ternyata dipena dengan begitu teliti dan dijiwai dengan baik oleh penulis. Ainnur hidup dimata pembaca lalu segala sedih pilu juga beban jiwanya tiap kali dizahirkan bagai turut merengut jiwa pembaca. Ainnur mengoncang sanubari pembaca tiap kali dia disakiti. Zhafran Huwaidi tidak begitu menonjol. Pengaruh wataknya agak terbatas. Tidak begitu berkesan. Saya kira watak papa tiri Ainnur; Luqmanul Hakim lebih memberikan kesan kepada pembaca. Wataknya lebih memberi warna, memberi rasa dan roh pada naratif ini. Antagonis Syuhairah baik sekali dipenakan penulis. Biar tidak banyak adegan, dialog juga bahagian yang melibatkan watak ini, sesekali dialognya begitu menikam..tepat mengenai sasaran!


Melankolik lenggok bahasa penulis diilustrasikan dengan cukup menarik. Patah-patah katanya disusun dan dilukiskan dengan baik. Personifikasinya hidup, penuh warna dan berseni sekali.


Suntingan keseluruhan naskhah baik lalu membawa jalinan sebuah persembahan naratif yang mantap dan berkesan kepada pembaca.


KJA membawa pembaca menyusuri layar hidup seorang Ainnur Shahirah yang penuh lirih. Disisih ibu kandung sendiri, dinafikan kedudukan sebagai anak yang sah tarafnya lalu dibiarkan membawa persepsi negatif terhadap diri sendiri tanpa pembelaan. Ayah yang tidak pernah dikenal sejak kecil lalu bila diketahui kewujudannya, ia bagai memberi sinar untuk dia menumpang kasih. Sayang sekali. Ranap sekali lagi impiannya. Ayah tidak mengakui kewujudan. Dia dikata bukan anak ayah. Sampainya hati seorang mama...teganya hati seorang ayah! Ainnur mencuba segalanya demi merebut kasih mama namun setiap kali itu jugalah dia lukai. Dilukai dengan begitu dalam. Pengorbanannya pada zuriat ayah yang juga adiknya kandungnya sendiri tidak langsung dipandang. Biarpun mempunyai papa tiri yang tidak sedikitpun menyisihkannya tapi mana kan sama! Dia lelah. Dia sudah menyerah. Lalu seakan satu lorongan bila musibah yang menimpa mama membuatkan dia mengikrar janji. Janji yang membawanya jauh nun ke tanah Ratu!


Buat penulis, Ainnur anda hidup sekali dimata saya. Kaca Jendelanya menggapai jiwa untuk dijengah. Tahniah untuk sebuah persembahan yang menyentuh naluri. Buat pembaca, selusuri kisah ini untuk sama-sama merasai lirih jiwa seorang Ainnur Shahirah!

Rinn Reviews : 566 Hari Mencari Cinta


566 Hari Mencari Cinta
Penulis: Ilya Abdullah
Terbitan Kaki Novel Enterprise
Editor: Jabatan Editorial KNE
409 mukasurat
RM18.00
Sabah/Sarawak RM21.00
9789675067709


"Kerana satu perjanjian, aku mencari cinta.
Dan kerana perjanjian itu, aku menemui cinta."


566 Hari Mencari Cinta menawarkan kelainan dalam menghayati kisah cinta seorang wanita yang mencari kemewahan semata-mata. Firdayu mungkin sama dengan kebanyakan 'villain' perempuan dalam novel-novel melayu yang palsu cintanya dan kejam hatinya. Kecantikannya dapat memikat banyak lelaki dari pelbagai lapisan kehidupan; yang miskin, yang sederhana dan yang kaya raya. Tetapi Firdayu akan mengukur tahap kekayaan seseorang yang ingin dijadikan teman lelakinya.


Cabaran nenek yang dibencinya supaya mencari suami dalam tempoh 566 hari disambut Firdayu dengan penuh bangga kerana dia dijanjikan keseluruhan harta milik nenek sekiranya berjaya mencari cinta dalam tempoh tersebut. Huzair adalah pilihan utamanya kerana dia ada semua ciri yang Firdayu cari.


Kid mengambil masa untuk menyerlah dalam kisah ini. Pada pendapat aku perwatakan Kid tidak sesuai dengan namanya ringkasnya 'Kid'. Gaya 'nerd' Kid membuat dia kurang terserlah tetapi semakin jauh pembacaan Kid semakin menyerlah sebagai seorang yang sangat penting dan berpengaruh dalam hidup Firdayu.


Hanya kaki putar belit dan si mata keranjang seperti Firdayu sahaja yang dapat memerangkap Firdayu; iaitu neneknya sendiri. Segala tipu muslihat Firdayu ada dalam koceknya. ;) Rupa-rupanya nenek Firdayu itu pun lebih kurang juga ligatnya masa muda-muda dulu. Bukan senang Firdayu nak meruntuhkan egonya untuk mengucapkan terima kasih kepada neneknya yang telah membuat dia terperangkap dalam cinta sebenar :)


sure fine whatever
rinn


blurb/rinns/sinopsis


Firdayu: "Aku mencari cinta semata-mata kerana kemewahan yang bakal aku kecapi dan aku tidak akan biarkan diriku tunduk pada cinta!"


Kid: "Semua orang menggelarkannya 'poison ivy'. Cantik tetapi beracun. Tapi tak kisah kerana aku akan sentiasa melindungi dia dari sebarang ancaman. Kenapa? Itu adalah tugas yang telah diamanahkan untuk aku"


Ruzair: "Aku cuba bermain dgn 'si ular' ini namun akhirnya aku telah dipatuk. Semakin aku mengenali dia, semakin aku ingin memiliki dia"


566 hari... tempoh untuk Firdayu mencari cinta kerana satu perjanjian. Cinta senang dicari namun mudahkah untuk mencari cinta sejati? Apatah lagi Firdayu memilih lelaki seperti memilih baju. Yang berjenama lebih diutamakan. Tanpa jenama, dicampak ke tepi.

Rinn Reviews: Tiga Ceritera Dalam Sebuah Warna


Tiga Ceritera Dalam Sebuah Warna
Penulis: Nazurah Aishah, Rnysa & Nasz
Terbitan Jemari Seni Publishing
RM21.50
Sabah/Sarawak: RM24.50
569 mukasurat
9789675118487


Warna I: Bukan Dipaksa by Nazurah Aishah
Editor: Mohd Rosdi bin Mohd Zin
mukasurat 1 - 151


Nazurah Aisyah is at her best melayarkan kisah heavy dan sedih tapi memikat hati, malah mengikat kita utk terus membaca demi menyingkap misteri sebenar duka lara yg disembunyikan Ayu mengenai Affan. Aku tidak dapat lari dari meneka yg mungkin Affan pernah terlanjur dgn Ayu tapi kesimpulan di akhirnya tidak semudah itu. Kehadiran si comel Nayli mengubat rindu, merawat hati malah menyembuhkan kebencian yang pernah wujud di sekeliling Ayu. Nayli is a super sweet miracle.


Terasa seperti penulis menghabiskan cerita dgn brek mengejut. Mudahnya hati Hajah Normah yang keras kejung tu jadi empuk dan lembut. Tetapi semua itu tidak datang dgn mudah kepada Ayu, dia terpaksa menempuh kesengsaraan sendirian dan kehilangan yg memilukan sebelum dapat memanggil Hajah Normah 'mak'. Ayu bukan saja sangat degil seperti ayahnya tetapi juga penyimpan rahsia sebaik ibunya.


Happy ending yg buat aku menangis.


Warna II - Hikari Ainori by Rnysa
Editor: Noor Suraya binti Adnan Sallehudin
muka surat 154 - 396


Antara 'Bukan Dipaksa' dgn 'Hikari Ainori', aku rasa 'Hikari Ainori' lebih heavy ceritanya. Tiga kali aku baca Hikari Anori. Nak amik feel cerita :) Bagi aku Hikari Ainori ada sentuhan yang sangat personal dari penulis ini. Lapisan penceritaannya terasa seperti penulis menceritakan sesuatu yg sangat peribadi dan akrab dengannya. Lepas beberapa kali baca baru aku boleh meletakkan diri dalam cerita ini.

Dua nama pertama yang aku tangkap adalah hazel dan umar (umar ni set2 lelaki soleh, menjaga pandangan). Mereka bertemu dalam tren ketika belajar di jepun 4 thn yg lalu. Umar pernah memberi nota kepada Hazel, suruh hazel pakai tudung.

Mereka tidak pernah bertemu lagi selepas itu. Sekarang Hazel sudah bertunang dgn jejaka pilihan keluarga, Rafique namanya. Rafique cuba utk mendekati dan memikat hati Hazel tetapi Hazel lebih suka mereka jarang bertemu dan kalau bertemu pun mesti ada mahram ikut bersama.

Rafique pernah bercinta dengan Adriena Ayuni(KEBUN MIMPI). Rafique tak pernah tahu kenapa Ayuni pergi malah dia juga tidak tahu yang Ayuni pernah mengalami tekanan perasaan sehingga pernah cuba membunuh diri.
Hazel berjumpa semula dgn umar (memperkenalkan diri sbg ryan) dalam keretapi Langkawi ekspress (dalam pertemuan kedua ini Hazel sudah menutup aurat tetapi umar sudah berubah dengan rambut berwarna dan gaya yg jauh berbeza dr dulu) Umar berubah kerana kecewa dalam cinta.

Pertemuan semula dgn Adriena Ayuni membuat Rafique membuat keputusan utk berkahwin dgn Ayuni krn dia masih sayangkan ayuni dan dia mahu menebus kesalahan lalu. Walaupun telah menerima amaran supaya menjauhi Adriena Ayuni, Rafique memutuskan pertunangan dgn Hazel kerana merasakan dia bukanlah lelaki yg baik utk gadis sebaik Hazel.

Tersentuh hati jugak dgn kesabaran Rafique menanti Adriena Ayuni. kalau dgn Hazel dulu dia kelihatan seperti kurang sabar (tapi tak lah pemarah), dengan Ayuni dia sangat berdiplomasi dan bersabar. Hazel juga seorg yg bukan pendendam dan sangat memahami. Walaupun Ayuni agak kompleks, dia kelihatan sangat sesuai dengan Rafique yg sabar dan sangat menyayanginya.

Saya suka Umar Rayyan dan Hazel :) Untungla Umar dapat tips nak pikat Hazel dari Rafique :)


Warna III - Karamel by Nasz
Editor: Mariah Mustapha
Mukasurat 401-569


Dua cerita sebelum ni yg ada sentuhan heavy dibalance kan dgn kisah Karamel yg bersentuhan santai dan komedi. Jenis cerita yg sebaik sahaja habis baca patut kita baca semula kerana selepas mengetahui punca sebenar Arif membuli Ana, rasa lebih seronok membaca kisah ini buat kali kedua dan kita akan lebih faham mengapa Arif bersikap begitu.


Interaksi Ana dan Arif memang menghiburkan kerana masing2 tidak kehabisan vocabulary dan idea utk saling berbalas-balas kata. Pertemuan pertama mereka sudah membuat kita terhibur dan tergelak2 membuat kita tk sabar nak mengetahui kisah seterusnya. Mati2 Ana ingat company dia amik OKU yg ada masalah pendengaran. Bila baca 2nd round segala2nya jadi lebih kelakar :)


Akibat salah faham, Arif membuli Ana di tempat kerja sedangkan dgn pekerja2 lain dia sangat baik. Telatah Ana yg selamba memang seronok dibaca. Ada saja insiden yg membuat kita semakin suka dgn Ana dan Arif :)


Bila tengok tajuk novel akan datang dari Nasz adalah Lazuardi, rasa macam terkeluar pulak dari tema 'rasa' yang selalu Nasz gunakan dalam tajuknya seperti 'SWEET SOUR' dan 'KARAMEL' kedua-duanya mempunyai rasa yg menarik.

sure fine whatever
rinn


sinopsis/gengkicap/blurb:


Warna I - Nazurah Aisah
Bukan Dipaksa


Kabut ungu di hatiku tanda luka itu tidak pernah sembuh



Saatku terbuang jauh, aku masih mampu hidup. Biarpun dalam kepayahan. biarpun tiada Affan di sisi. Affan yg berjanji akan menyerahkan jiwa dan raganya; Affan yg telah berjanji mahu berkongsi nyawanya dgn nyawaku.


Warna II - Rnysa
Hikari Ainori


The love ride of hikari


Kisah ini adalah kisah cinta mereka yg pernah hilang. Kisah ini adalah disah pencarian diri mereka yg pernah tersasarr jalan. Mencari semula cahaya hidup yg pernah suram. mencari kembali makna diri yg pernah pudar.


Warna III - Nasz
Karamel


Jadi setiausaha taklah sesusah mana kalau bukan Encik+Tak+Berapa+Arif tu yang jadi bos.
"Bila pula saya suruh duduk?" dia tanya aku, keras.
"Laa... tak boleh dduk ke, encik? Saya pun nak cakap, sebenarnya saya 's-u-k-a' berdiri. Entah apasal tadi saya terduduk pula." Aku jawab, lembut.
Tapi... logik tak kalau aku pijak mulut dia?

Tuesday, April 12

Jadual Penulis di PBAKL

Kaki Novel



Jemari Seni


Fajar Pakeer


Alaf21

Buku Prima


Akan Datang daripada Karnadya

Tajuk : Semalam Ku Bermimpi 2
Penulis : Aina Emir


Tajuk : Yang Ku Cari
Penulis : Mimie Afinie

ARYANA, gadis kacukan Melayu Cina. Sejak hatinya diserah pada ‘si dia’, dia sudah tidak punya hati lagi untuk lelaki lain. Hanya ‘si dia’ yang mampu beri apa yang dia cari selama ini. Benarkah begitu?
ZAHIM, lelaki yang terbuka dan berterus terang. Belum apa-apa sudah berani meminta macam-macam. Nampak seperti bukan jenis yang penyabar. Pilihan abah dan Kak Bed, tetapi adakah pilihan dia juga?

BENJAMIN. Kawan baik Zahim ini betul-betul menambah masalah. Jenis kawan makan kawan pun ya juga. Punyalah ramai gadis berketurunan Cina yang cantik-cantik belaka, kenapa harus dia?

HATTA, sahabat sejak kecil. Baik hati, mengambil berat dan penyayang. Malah dia turut disayangi ibu bapa lelaki itu. Kalaulah kasih sayang seorang ibu yang dicari, Hattalah pilihan yang paling tepat. Betulkah?
SEMUANYA tidak semudah yang disangka. Sangat sukar rupanya untuk menggapai bahagia. Ada sahaja halangan, ada sahaja rintangan. Yang pasti, dia tidak akan mudah mengalah. Dia tidak akan cepat melatah. Dia percaya, dia pasti ketemu apa yang dicari selama ini.

YANG KU CARI, bukan sekadar cerita cinta biasa, tapi lebih daripada itu. Bacalah dan hayatilah.


Akan Datang daripada Jemari Seni

Tajuk : Langsir Biji Remia
Penulis : Noor Suraya
ISBN: 978-967-0201-13-9
Harga: RM17 (Sem. Malaysia)/
RM19 (Sabah/Sarawak)

Duha, pandanglah mataku yang berbisik... Kalau hati ini memang sebatang pena, tintanya tentulah daripada pelangi tujuh warna
lalu kenapa tidak saja dikirimkan sepucuk surat cinta pada dia?

Duha Hafa anak tunggal Dr. Hud Othman dan Puan Taslima. Dia cantik dengan mata bundar sayu seperti mata unta di padang pasir. Umair terpikat sejak dia masih kecil lagi.

Sepuluh tahun berlalu dan mereka bertemu semula. Kini Duha Hafa sudah memakai purdah hitam, dan dia bukan lagi gadis periang dan ramah. Kenapa dia berubah? Apa yang tersembunyi di sebalik purdah hitam itu?

Langsir Biji Remia mengajar kita bersyukur dengan nikmat daripada Dia.

* * * *
Kelebihan karya NOOR SURAYA terletak pada bahasanya yang lembut berserta ceritanya yang memikat. Pemegang ijazah Sarjana Linguistik daripada Universiti Malaya ini menulis dengan hatinya. Disiplin menulisnya diterap sejak menjadi pelajar Komunikasi di Universiti Sains Malaysia lagi. Munsyi Dewan ini pernah memenangi beberapa hadiah penulisan antaranya Hadiah Utama Sayembara Cerpen Esso-Gapena IX (1992) dan Hadiah Penghargaan Menulis Cerita Kanak-kanak Mobil-DBP (1998).


Tajuk : Blues Retro
Penulis :Imaen
ISBN: 978-967-0201-14-6
Harga: RM17 (Sem. Malaysia)/
RM19 (Sabah/Sarawak)

... empat semester yang indah...
Nasi lemak buah bidara,
Sayang selasih hamba lurutkan;
Buang emak buang saudara,
Kerana kasih hamba turutkan.

“Ghazi, kita kahwin lari!” kata Nik Farhana.
Hampir tersembur jus tembikai daripada mulut Ghazi.
“Apa dia?”
“Kita kahwin lari.” Suara Nik Farhana berbunyi serius.
“Hana jangan main-main!”
“Saya serius ni!”

Berjayakah Ghazi, siswa antropologi dan Nik Farhana, siswi perubatan di Universiti Lembah Pantai kahwin lari ke sempadan Siam?

* * * *
IMAEN memang diakui pembacanya sebagai penulis yang punya bahasa yang mantap lagi tajam. Kini lulusan Sarjana Muda Ekonomi daripada Universiti Malaya beralih arah, bertekad mahu memperkenalkan semula sastera remaja yang indah dan berisi pada generasi MTV dan Facebook.

Tajuk : Alahai Jijah
Penulis : Dihsar Ludba Haqifa
ISBN: 978-967-0201-09-2
Harga: RM17 (Sem. Malaysia)/
RM19 (Sabah/Sarawak)

Abang Abu, bagi cendol dua!
“Tengah buat apa tu? Dah siap kemas rumah belum? Tak nampak macam istana pun rumah kita ni.”
“Istana apanya makcik? Kalau rumah dah diperbuat daripada kayu, kayu juga. Tak ada maknanya boleh jadi istana. Ini kira okey apa.”
“Yalah. Yalah. Dah, dah. Kau pergi masuk dapur. Sekejap lagi orang kaya tu nak datang. Nanti kalau mereka nampak muka kau, terus tak jadi nak masuk rumah kita. Maklumlah, orang hodoh memang tempatnya di dapur.”
“Amboi! Sedapnya menghina.”
“Apa kau cakap?”

Apakah benar kesudahan hidup seorang budak sepuluh tahun ini akan sentiasa didera oleh ibu dan kakak tirinya? Mungkinkah ada seseorang yang akan muncul dan mengoyak muka surat terakhir itu dan menulisnya semula supaya kesudahannya akan berakhir dengan kegembiraan?
Jangan harap.
Terlalu klise.

* * * *

DIHSAR LUDBA HAQIFA graduan universiti tempatan ini hanya gemar membaca hanya novel-novel Inggeris. Keputusan bahasa Melayunya pun atas pagar sahaja. Namun dia berjaya menyudahkan sebuah novel dalam bahasa ibundanya sendiri dengan jaya dan bergayanya; ‘mustahil’ adalah perkataan hanya untuk ‘orang yang kalah’.

Tajuk : Maaf, Saya Bukan Bibik!
Penulis : Nashmin
ISBN: 978-967-0201-10-8
Harga: RM17 (Sem. Malaysia)/
RM19 (Sabah/Sarawak)

bencinya pada mat ni...

Bahasa Melayu SPM tu ‘kacang’ baginya. Lalu dia luangkan masa baca majalah hiburan saja. Hasil: Bahasa Melayu – 9G. Dia nekad mahu ambil semula SPM, tapi dia kesian pada ibu yang sudah jadi balu. Mereka sekeluarga bukan orang berada, tinggal pun di rumah pangsa DBKL saja.

Dia perlu cari duit sendiri!

Peluang terbuka luas apabila ada kerja kosong jadi orang gaji di Selama, Perak. Tapi mampukah dia gadis Kuala Lumpur hidup jauh di pendalaman? Lebih-lebih lagi, anak lelaki majikan yang sudah bertunang itu sangat benci padanya.

Bibikkkk!!! siang ikan bersih-bersih ya!!!

Kerenah Zaki yang memang seperti mahu menghalaunya itu buat Suhana jadi geram bercampur sedih. Perlu terus bertahan? Atau dia mengaku kalah sahaja dan katakan pada Zaki: Maaf, Saya Bukan Bibik!

* * * *
Ini memang novel pertama NASHMIN. Namun karyanya sudah memperlihatkan kematangan; dia menulis daripada hati yang jujur lagi polos. Pemilik ijazah Sarjana Muda Pengajian Melayu ini garap bahasa Melayunya dengan baik sekali, menarik dan bersahaja. Prinsipnya, ‘segala usaha dan kerja yang dilakukan kerana Allah maka akan dinilai sebagai ibadah’.




Tajuk : Quartet
Penulis : Saidatul Saffa
ISBN: 978-967-5118-60-9
Harga: RM20.00 (Sem. M'sia)/RM23.00 (Sabah/Sarawak)
Pesanan online mulai 15 April 2011

Buah tangan SAIDATUL SAFFAA kali ini dengan lembut mahu membawa anda mencari cinta yang hakiki. Mencintai diri untuk mencintai Allah.
Ini kisah sekeping hati yang dicalit empat rona indah
sayangnya dia terlupa yang pelangi itu jalurannya tujuh;
dan salju pula jadi cair dipanah mentari
lalu berguguran dihembus bayu luruh.

Ini kisah sekeping hati yang berkali-kali diuji,
takkan bercahaya pelangi sebelum hujan,
takkan bersinar indah bintang-bintang
tanpa gelap malam.

Mak mahukan menantu seperti Sami Yusuf. Kalau bawa surah panjang dalam solat pun tidak
mengapa kerana suaranya sedap. Misa pula lebih tertarik dengan bayangan Yusuf, pun punya
suara yang merdu apabila bertakbir. Malangnya ‘Yusuf’ menolak cinta ‘Zulaikha’ walaupun
jarinya terluka.

Tapi Misa, jari yang terluka boleh diubat dengan minyak gamat, luka di hati nak ubat dengan apa?
Ini perjalanan Misa mencari cinta. Empat lelaki seperti empat musim juga. Akhirnya Misa pasrah. Untuk mencari cinta antara Adam dan Hawa, dia harus mencintai dirinya sendiri.Dia harus mencintai Allah.


Tajuk :Contengan Jalanan
Penulis : Hlovate
Dua contengan dalam satu coretan ~
Contengan pengalaman perjalanan cari TuhanISBN: 978-967-5118-53-1
Harga: RM21.00 (Sem. M'sia)
RM24.00 (Sabah/Sarawak)


I – Fend
Namanya Affendy. ‘Fend’; jika dipendekkan untuk panggilan. Umur – baru hampir masuk usia mengundi. Bergelar pelajar fotografi yang dunianya hanya berpaksikan lensa dan warna. Dan muzik! Dia gitaris merangkap vokalis Creepy Hues. Definisi hidupnya mudah. Selagi ada warna dan irama, itu namanya bahagia. Hinggalah dia bertemu dengan Amalia. Sepotong ayat daripada gadis itu membuatkan erti hidup yang difahaminya selama ini hilang makna.
Kisah ini adalah contengan pengalaman Fend sepanjang dia cuba menyusun semula kamus hidup.

Contengan kisah perjalanannya di celah-celah sesak kota Kuala Lumpur. Contengan kisah perjalanannya dari Kuala Lumpur ke Kuala Perlis. Contengan kisah perjalanannya melangkah benua dari Malaysia ke Australia. Kerana mahu mencari erti. Kerana mahu mencari ‘Affendy’.

Contengan pengalaman Fend yang mahu mencari erti, mencari ‘Affendy’.

II – K²
Namanya Ku Kamaruzzaman. Dipendekkan menjadi K² untuk teman-teman. Dia teman Fend. Pelajar Creative Studies. Drummer untuk Creepy Hues. Paksi hidupnya hanya satu: seni. Perkara lain boleh ditolak tepi. Hidup itu mudah, tidak perlu mencari susah.
Namun erti itu mula berubah arah selepas kematian seorang teman. Tambah dikusutkan dengan perubahan Fend yang seolah-olah tersampuk badi krisis pertengahan usia. Kembaranya ke Australia untuk menemani Fend dirasakan hanya sebuah percutian. Kembaranya ke Tanah Seberang di negara jiran yang membuka pintu hati dan mata untuk melihat dunia dari sudut berbeza.

Kembara seorang K² melihat dunia dari sudut berbeza.

Tajuk : Mencari-Suami@JS.com
Penulis : Normaslina Masri
ISBN: 978-967-5118-58-6
Harga: RM22.00 (Sem. M'sia)/RM25.00 (Sabah/Sarawak)

Bijak sungguh NORMASLINA MASRI membawa anda ke sana ke sini dalam Mencari-Suami@JS.Com.

Genius sungguh ideanya, anda ingin mencuba caranya? Dipersilakan!

Nama aku unik: Sofea Saloma. Macam primadona. Hidup aku? Tak glamor mana pun. Kerja aku mula jam 9, habisnya jam 9 juga; 12 jam sehari, 5 hari seminggu.Hari datang dan hari pergi.

Sampai aku tak ingat yang umur aku kena tambah SATU setiap kali Januari tiba.

Sehinggalah satu hari emak beri aku kata DUA.

Waktu itu, baru sedar umur aku depannya dah ada angka TIGA
Masa itu aku baru sedar aku ada masalah besar: fasal L-E-L-A-K-I
Sebabnya?
Aku tiada teman lelaki yang biasa-biasa mahupun yang luar biasa!!!

Setelah aku (+ - x ÷) = inilah keputusan yang aku ambil:

Tarikh Iklan: Jumaat, Sabtu & Ahad
Saiz: 2Rx10cm
Edisi (keluaran): Edisi Utara, Tengah, Selatan, Sabah & Sarawak.

Wanita Melayu, beragama Islam, berperwatakan sederhana, 33 tahun, berpelajaran, ingin

mencari calon suami yang mempunyai kriteria seperti;
(a) bekerja tetap
(b) berumur sekurang-kurangnya 33tahun ke atas
(c) bujang/duda sahaja
(d) beragama Islam

Sesiapa yang berminat sila e-mel maklumat peribadi kepada mencarisuami@yahoo.com sebelum 15 Oktober 2010.

Perjalanan hidup yang tidak pernah aku jangka pun bermula...



Tajuk : Baju Melayu Hijau Serindit
Penulis : Syud
ISBN: 978-967-5118-59-3
Harga: RM19.00 (Sem. M'sia)
RM22.00 (Sabah/Sarawak)

SYUD selalu menulis dalam bahasa segar dengan gaya yang memikat. Ceritanya tentang jodoh, sentiasa manis. Baju Melayu Hijau Serindit sekali lagi membuktikan kalau jodoh tidak ke mana!
Dia ibarat seperti orang yang sedang berjalan di lantai dapur selepas ada pinggan pecah... harus berhati-hati dia, kerana kaca yang tidak nampak dek mata itu boleh melukakan kakinya.

~ I ~

Hidup seorang Wardah senang sahaja. Dia bersyukur kerana dia tidak pernah menghadapi situasi yang sukar (setakat inilah).Hidupnya menjadi drama apabila mama mula campur tangan. Dia tidak mahu jadi anak tak
dengar kata. Jadi harus bagaimana dia, untuk menghalang rancangan ‘mencari jodoh’ mama itu?

“Mama, janganlah libatkan Ilham. Biarlah lelaki tu nak pilih suka siapa pun.”

~ II ~

Dia bukanlah lelaki yang mudah jatuh cinta; namun tak ramai yang percaya akan hal itu. Dulu, hatinya juga pernah ‘hilang’ daripada dirinya. Sekali. Tak ramai yang tahu tentang itu!

“Apa yang I dapat kalau I tolong you?”
“You dapat jadi boyfriend I.”

Tapi apabila dia betul-betul jatuh hati pada seseorang, orang itu pun tak nak percaya. Sedihlah

Akan Datang daripada Fajar Pakeer

Tajuk : Tahu Rasa Cinta
Penulis : Hanny Esandra
ISBN 978-967-365-065-1
Sem. Malaysia: RM20.00
Sabah / Sarawak: RM23.00

“Saya tak pandai berbunga-bunga, pak cik. Saya tak pandai nak bermadah berhelah… apa kata saya terus terang aje kat pak cik. Barulah rock!”

Memang betullah kata orang, hidup ini satu misteri. Kita tidak akan tahu apa yang terjadi. Begitu juga soal jodoh dan pertemuan. Erzalina adalah cinta mati Anuar. Apa saja yang Anuar lakukan hanya untuk mendapatkan cinta daripada Erzalina. Tapi, Anuar ini suka menjerat dirinya. Suka memalukan dirinya. Mahu mengurat Erzalina, tetapi tidak kena cara.

Bagi Erzalina, kehadiran seorang lelaki merupakan perkara baru dalam hidupnya. Dia yang sopan dan pemalu itu bernasib malang apabila mendapat peminat yang macam orang sakit mental seperti Anuar.

Berbagai adegan lucu berlaku. Daripada seorang lelaki yang nakal, Anuar jadi seorang lelaki budiman yang membuatkan Erzalina mula terpaut hati. Namun, saat hati mula ingin menerima, Erzalina mahu dijodohkan dengan Rafiyudin. Siapa idaman kalbu Erzalina? Benarkah apa yang dirasa Erzalina itu cinta? Mampukah rasa cinta yang baru diketahui, menyatukan dua hati?

Tajuk : Simpan Rasa Hati
Penulis : Dhiya Shiha & Nur Hazma
ISBN 978-967-365-068-2
Sem. Malaysia: RM20.00
Sabah / Sarawak: RM23.00

Azwa tahu dirinya seorang tomboi. Tidak mungkin dia mahu berterus terang perihal perasaan cintanya kepada Ifran Daniel. Malu! Sudahnya, dia hanya menyimpan perasaan itu di hati. Tanpa pengetahuan Azwa, Ifran sudah mempunyai pilihan hati, Nor Aida. Pergaduhan berlaku antara Nor Aida, Azwa dan Ifran. Azwa dihina dan dicaci bagaikan seseorang yang tiada maruah diri.

Azwa benar-benar terluka dan kecewa. Dia membawa diri. Namun Ifran muncul kembali di hari pertunangan Azwa.

Hidup Kyra sarat dengan angan-angan. Menyulam mimpi mahu menjadi Cinderella. Gadis biasa yang dilamar Prince Charmingnya. Hidup bahagia sehingga ke akhir nafas. Lalu dia memburu mimpinya. Mengharap hadirnya seseorang, sebagaimana yang diimpikan. Hadirnya Akash seumpama mimpi. Tiba-tiba saja lelaki itu berada dalam hari-harinya.

Kyra menyampah, meluat dan jelek. Mengharap agar mamat itu berlalu dalam hidupnya. Tetapi semakin mendekat pula.


Tajuk : Tanpa Kata Cinta
Penulis : Qaseh Qaisara & Ratu Bulan
ISBN 978-967-365-067-5
Sem. Malaysia: RM20.00
Sabah / Sarawak: RM23.00

Kamilia gadis yang sederhana penampilan namun sangat berkesan buat Isqandar. Tidak dapat Isqandar bayangkan betapa istimewa Kamilia dalam hidupnya. Sekejap saja Kamilia berjaya merubah perasaan Isqandar yang sangat dingin kepada ceria dan gembira. Untuk mengelak daripada Alina, Isqandar mengambil keputusan yang sangat luar biasa dan yang tidak-tidak saja. Dia memutuskan untuk meminta Kamilia menjadi isterinya.

Sakinah, gadis biasa yang juga inginkan cinta seperti gadis-gadis yang lain. Bertahun lamanya dia berharapkan si jejaka bernama Aizat. Biarpun Aizat memilih Honey sebagai teman tetapi dia tetap tunggu dan tunggu. Zaquan, akhirnya dia pulang mewarnai hidup dayangnya. Walaupun dia sering berkasar dengan Sakinah, tetapi dia bagaikan perisai yang akan melindungi Sakinah. Semuanya kerana dia ingin kembalikan sesuatu yang diambil daripada Sakinah, namun dia tidak menyangka perasaannya terhadap Sakinah begitu kuat.

Terbaru daripada NB Kara


Tajuk : Sambal Kerang Najwa Vs Aku Bukan Rabiatul Adawiyah
Penulis : Norhayati Berahim vs Kusyi Hirdan
HARGA: MYR25.90

SAMBAL KERANG NAJWA

Mesti seronok melihat kerang yang banyak. Toleh kiri kerang, toleh kanan kerang. Wah! Mesti tidur pun atas keranf dan makan kerang sambil berbaring. Najwa memasang senyum! “Najwa, jom kita pergi rumah eng! Kita pilih kerang dan bakar. Cicah dengan kicap dan air asam. Mesti sedap, kan?” Firdaus sudah menean liur. Padan sangatlan mereka berdua ni! Suka sangat makan kerang! Mawar suka juga makan kerang, tetapi tidaklah keterlaluan. Kalau ada, dia makanlah, tetapi tidaklah sampai menelan liur maca Firdaus. “Kau orang berdua ni, kan... teruk sungguh! Esok-esok kalau kau ornag berkahwin, aku dengan Seng buatkan kau orang pelamin dari kerang!”
“Aku tuntut janji kau!”


AKU BUKAN RABIATUL ADAWIYAH

“Ingat, Mazwin. Awak selalu kata, nak jadi seperti Rabiatul Adawiyah. Hah, sekaranglah mmasanya. Rabiah insan yang mudah memaafkan... Jadilah seperti itu, Mazwin.” Mazwin menggelang-geleng. Dia tidak boleh melupakan kelukaan di hatinya kerana dipaksa melupakan Badrul selepas 10 bulan lelaki itu pergi menghadap Ilahi. Oh, dia tidak boleh menjadi seperti Rabiatul Adawiyah. Dia gagal

Tajuk : Bunga Di Rimba
Penulis : Zuliana Abuas

Blurb :

Rimba itu adalah rumahnya. Tempat di mana dia berbicara dengan alam, meneruskan kehidupan siang yang rutin tetapi mengembirakan. Menjalani kehidupan malam yang panjang tetapi cukup mendamaikan. Bagi Ajura, hidup dan matinya, biarlah di rimba itu. Namun sesuatu telah berlaku. Pemergian si ayah yang sudah melangkau waktu, benar-benar membuat dia buntu. Akhirnya, gadis itu terpaksa memberanikan diri, cuba menjengah dunia luar yang asing yang tidak pernah diimpi. Dalam pencarian, dia bertemu Yusri, lelaki yang berbudi. Lelaki yang dalam diam menyimpan hati padanya tapi takut meluahkan. Dapatkah Ajura bertemu dengan ayahnya semula, apakah hubungan Yusri dan Ajura akan berkembang mekar?

Pengarang: Norhayati Berahim
Halaman : 870
Tahun : Januari 2011
Terbitan : NB Kara
Harga : RM28.00

Blurb:

Cinta itu tidak pernah berubah walau musim berganti

Bolehkah dipercayai cinta seorang kanak-kanak yang tidak punya apa-apa? Bolehkah dipegang segala janji dan kata-kata? Bagi ramai orang, cinta seorang kanak-kanak hanya cinta monyet, cinta yang cepat pudar dan hilang dalam sekelip mata. Cinta yang akan melompat dari satu dahan ke satu dahan, dari pokok pokok dan pergi tanpa apa-apa rasa?

Tetapi bagi seorang anak kecil seperti Atan, cintanya terlalu tulus buat Jaliha. Cinta yang datang dari mata turun ke hati. Cinta yang memicu dia terus berdiri dan berlari.

Cinta bagi seorang kanak-kanak, ianya terlalu jujur untuk dikhianati dan walau musim berganti. Cinta itu tidak pernah berubah walau seinci.

Terbaru daripada Alaf21



Tajuk : Cinta Yang Ku Rasa
Penulis : Tajuk : Anis Ayuni
Harga: RM 25.00
ISBN: 978-983-124-677-1
Halaman: ~640
Tarikh Terbit: 25 Apr 2011

Sinopsis

SEINGAT Laila Nabila, tidak pernah Mir Shariman menoktahkan hubungan cinta mereka, tetapi anehnya lelaki itu tiba-tiba menyepikan diri. Dia cuba merisik punca kemelut yang melanda, namun segalanya kabur. Laila Nabila tahu Mir Shariman masih bernafas di atas muka bumi, tetapi lelaki itu seperti hilang terus dari galeri hidupnya.

Kali pertama bertemu dengan Laila Nabila, hati Raid bagai ditusuk panah arjuna. Dia terlena dalam keindahan cinta yang diimpi. Rasa kasih yang mendasari hati tidak disembunyi. Dia bagai mabuk kepayang mengejar cinta si bidadari.

Namun bagi Laila Nabila, dia tidak mampu memberi, walaupun sedikit ruang untuk Raid berteduh di bawah sayap kasihnya. Dia ingin terus setia dalam bercinta. Sekeping hati yang teruntuk buat Mir Shariman, biarlah terus menjadi miliknya hingga takdir memisahkan mereka berdua.

Mir Shahriman tidak pinta hidupnya jadi begini, tetapi ALLAH memilih dirinya untuk diuji. Dia tidak dapat meneka sama ada Laila Nabila ikhlas atau menerimanya atas dasar simpati. Lalu, dia pasrah membiarkan hubungan mereka bergerak mengikut takdir ILAHI.


Tajuk : Merdu Lirik Kasih
Penulis : Durrah Fatiha
Harga: RM 21.00
ISBN: 978-983-124-678-8
Halaman: ~528
Tarikh Terbit: 25 Apr 2011
Sinopsis

Pertemuan dengan seorang gadis yang langsung tidak tertarik kepadanya mencalarkan ego Azad. Bila kesempatan datang, dia tidak teragak-agak untuk mengenakan gadis itu.

Dalam bertikam lidah dan balas-membalas usikan, satu perasaan asing mula hadir di hati si jejaka. Sorfina juga seperti membalas rasa tersebut
walaupun gadis itu sebenarnya terikat dengan Talhah yang baik dan penyayang.

Azad teruja kala takdir memihak kepadanya. Namun, hidup tidak selalunya bahagia. Dalam meniti saat indah bersama Sorfina, Azad terjebak dalam kancah fitnah yang menghancurkan segalanya. Dia kehilangan kedudukan dan reputasi.

Sudikah Sorfina bertahan di sisinya sedangkan kehadiran Talhah mendapat restu keluarga gadis itu?

Apakah kesinambungan novel Rindu di Kalbu ini akan mengakhiri kembara Azad mencari cinta?

Tajuk : Sayangku Merajuk
Penulis : Ayu Emelda
Harga: RM 21.00
ISBN: 978-983-124-648-1
Halaman: ~512
Tarikh Terbit: 25 Apr 2011
Sinopsis

BULAN MADU Aireen hanya bertahan seketika apabila ijab dan kabul seakan-akan termeterai tiga bulan. Akhirnya, lima tahun dia ditinggalkan dalam gerhana. Wanita mana tak meradang... hati mana yang tak sengsara?

Pertemuan semula terjadi tanpa diduga. Shahir kembali demi memburu sekeping hati sedingin iceberg! Sayangnya, pujukan itu hanya dipandang sepi. Langsung tiada erti!

Dendam Aireen bukan satu mainan. Dia tegar mengalihkan cinta pada lelaki lain. Biar Shahir merana... biar padan dengan muka dia!

Bagi Shahir pula, cintanya terhadap Aireen adalah yang pertama dan terakhir. Walaupun rajuk isterinya panjang berjela, dia tidak mungkin sesekali mengalah!

Mungkinkah kesabaran sebagai seorang suami akan kecundang jua akhirnya?

Tajuk : Aku Yang Menanti
Penulis : Haiza Najwa
Harga: RM 21.00
ISBN: 978-983-124-675-7
Halaman: ~528
Tarikh Terbit: 25 Apr 2011
Sinopsis

Demi membalas dendam pada suami, Zaidura sanggup menukar nama menjadi Zeidra. Juga mengubah imej agar misi kesumatnya terhadap Adiwira berjaya dilunaskan.

Hati siapa yang tidak hancur luluh? Suami sendiri sanggup menjeratnya hingga ditangkap bersama bungkusan dadah di dalam bagasi ketika di Lapangan Terbang Dublin. Sudahnya, tiga tahun dia menjadi penghuni penjara di negara asing itu. Mujur Robin ada di sisi. Sering lelaki itu melawatnya dan berusaha agar dia dibebaskan. Sedangkan Adiwira ghaib tanpa khabar berita.

Zeidra kembali ke Kuala Lumpur dengan tekad. Adiwira harus disumbat ke tempat yang memenjarakannya selama ini. Sebaliknya, Adiwira yang tidak mengenali Zeidra mengatakan bahawa hidupnya menderita ditinggalkan isteri. Lara jiwanya kerana merindui Zaidura setiap detik. Zeidra kaget. Di mata suaminya itu dia nampak bergumpal seksaan yang ditanggung Adiwira. Dan ada sinar kejujuran. Jadi, apa yang berlaku sebenarnya?

Tajuk: Menanti Fajar Sidik
Penulis : RAIHAN ZAFFYA
Harga: RM 21.00
ISBN: 978-983-124-670-2
Halaman: ~576
Tarikh Terbit: 25 Mac 2011
Sinopsis

MIA SAKINAH - Mahu seteguh Rabiatul Adawiyah. Ingin juga setegar Sumayyah. Semangat kental tersembunyi di sebalik tubuhnya yang kecil. Hidupnya penuh ranjau dan duka. Ketentuan TUHAN memang tidak pernah terduga. Kehidupan biarpun pahit masih perlu diteruskan.

DANNY – Dia tercari-cari jalan pulang. Dosa-dosa lalu menghantuinya. Pada ILAHI dia mohon keampunan. Dia memulakan kembara menjejak sekeping hati yang telah dilukai. Niatnya hanya satu, kemaafan. Dia ingin mengembalikan harga diri yang telah tercalar.

Dapatkah niat Mia Sakinah dan Danny bersatu? MENANTI FAJAR SIDIK jawapan kepada segala-galanya…



Tajuk : Dia Tidak Berdosa
Penulis : Puteri Andalas

Sinopsis

Kemelut hidup Nur Khalidah, wanita mualaf yang terpaksa memilih antara dua. Dia nekad memilih agama Islam kerana itulah pegangan yang dia percaya. Namun, keluarga yang ditinggalkan sentiasa mengungkit kisah lama; dia anak angkat yang tidak mengenang budi. Tapi jauh di sudut hati, mereka tetap dirinduinya. Sayang sekali... hidup Nur Khalidah tidak tenang. Bayang-bayang noda itu sering menghantuinya siang dan malam. Siapakah yang sakit melihat kebahagiannya?

April daripada Buku Prima

Tajuk : BISIK-BISIK GELORA
Penulis : FAUZIAH ASHARI
Harga : RM 25.90
ISBN: 976-967-0184-48-7
Halaman : ~608 hlm

Banin Arumi atau Umi adalah gadis nakal dan lincah. Bapanya, Tuan Akalil menghantar dia ke kampung agar anaknya itu akan berubah tingkah laku kerana kampung mentuanya jauh daripada kota. Di kampung, Arumi telah bertemu dengan Jad Izzuddin, seorang pemuda yang alim di hadapan keluarga namun amat nakal di belakang mereka. Suatu hari tanpa diduga, Arumi dan Jad telah bertemu. Pertemuan itu telah menyatukan mereka ke alam perkahwinan.

Namun di hari pernikahan mereka, Arumi mendapat berita yang kedua-dua ibu bapanya menemui ajal dalam satu kemalangan jalan raya. Arumi mula benci pada Jad yang dianggapnya punca semua malapetaka ini berlaku.

Takdir ALLAH, pada hari yang sama, suami yang baru dinikahi ditangkap oleh pihak berkuasa dan disumbat ke dalam penjara. Apakah yang terjadi pada Arumi? Bagaimana pula dengan Jad?


Tajuk : SEPTEMBER YANG PERTAMA
Penulis : ANTASYA BALQIS
Harga : RM 22.90
ISBN: 978-967-0184-57-9
Halaman : ~592 hlm

Gangguan cinta terlarang telah membuatkan Mithali hilang rasa percaya kepada cinta dan lelaki! Baginya cinta itu jijik, memualkan dan hanyalah nafsu semata-mata. Lelaki pula padanya adalah objek yang harus dijauhi dan dibenci, bukan disayangi.

Namun tiada siapa yang menduga September yang pertama telah merubah seluruh hidupnya. Dia telah bertemu dengan seseorang yang mengajarnya bahawa tiada sesiapa pun dapat menghalang hukum alam apabila dirinya dipilih untuk jatuh cinta tetapi perjalanan untuk bersatu itu bukan mudah.

Takdir telah menghalang mereka untuk bersatu. Bagaikan tiada jalan untuk bersatu, mereka pasrah. Tetapi mereka juga tahu, takdir tidak sekejam itu. Seperti Adam dan Hawa yang telah dipisahkan, mereka juga akhirnya telah ditemukan.



Tajuk : KERANA TERPAKSA
Penulis : ILHAM KALSOM
Harga L RM 19.90
ISBN: 978-967-0184-38-8
Halaman : ~544 hlm

Suria Mohd Hashim seorang anak yang nakal tetapi cerdas akal. Jodoh yang hakiki menemukan Suria dengan Tengku Haizal. Akibat konflik cinta, Suria menjadi pelarian cinta yang tegar. Merentas benua mencari ilmu dan lari dari cinta. Dia bertekad untuk tidak bercinta lagi. Apa yang sering dipersoalkan, adakah dia lari dari cinta atau lari dari bayang-bayang sendiri?



Tajuk : Valentina Nervosa
Penulis : NURUL SYAHIDA
Harga : RM 19.90
ISBN: 978-967-0184-37-1
Halaman: ~524 hlm

Mariyyah tidak meminta banyak. Dia cuma mahu meluaskan perniagaannya dan mengahwini teman lelakinya Din yang telah bersama dengannya selama tujuh tahun. Namun apabila Din meminta mereka berpisah pada Hari Valentine, Mariyyah menyedari banyak yang perlu dia mulakan kembali. Sendirian menghadapi fobianya dengan Hari Memperingati Kekasih, dia harus menyelesaikan masalah temannya Faizah yang putus hati, Abang Aziz yang putus tunang dan Amer yang putus harapan. Menambahkan pening kepalanya, dia juga berdepan dengan pengkhianatan kawan baiknya Soraya dan pekerjanya Razif yang sukar difahami apatah lagi dikawal. Dengan semua kegilaan dalam hidupnya, dia tidak pasti sama ada dia putus cinta, jatuh cinta lagi atau hanya mahu bersendiri?

Tajuk: Untukmu Yuna
Penulis : Shahriah Abdullah
Harga : RM 19.90
ISBN: 978-967-0184-43-2
Halaman :~460 hlm

Juliana dan Jannah dibela oleh Encik Bashir dan Puan Kamsah yang tidak mempunyai anak. Setelah kematian Puan Kasmah, kehidupan Encik Bashir dan kedua-dua anak angkatnya kian terhimpit. Encik Bashir terpaksa menyerahkan Juliana dan Jannah di bawah jagaan Mak Ngah Munah.


Semenjak itu, kehidupan Juliana dan Jannah umpama neraka. Mereka kerap didera oleh Mak Ngah Munah. Hasmudi, pelajar yang baru berpindah ke kampung itu telah menaruh hati dengan Juliana. Hubungan mereka terputus begitu sahaja setelah Mak Ngah Munah mendera Juliana dengan hebatnya.

Setelah kematian Mak Ngah Munah dan Jannah, Encik Bashir telah menjodohkan Juliana dengan seorang duda bernama Dato’ Darwish. Semenjak itu, jiwa Juliana sepi, kosong walaupun harta menggunung di depan mata. Hasmudi hadir semula di dalam hidup Juliana. Menagih cinta yang terputus di tengah jalan. Konflik apakah yang berlaku seterusnya?


Monday, April 11

Akan Datang Mei - KaKi Novel

TAJUK : OPSS PINTU HATIKU
PENULIS : NORAZ IKHA
SEMENANJUNG: RM 18.00 / AHLI : RM 14.00
SABAH/SARAWAK: RM 21.00 / AHLI : RM 17.00
ISBN: 978-967-5067-72-3

SINOPSIS:

Eika dan Hakimi merupakan rakan sekelas yang pantang berjumpa. Jika bersua, mereka pasti akan bertekak kerana berpunca daripada kisah silam Hakimi yang tidak disenangi oleh Eika. Timbul keinginan di hati Hakimi untuk memancing hati Eika kerana Hakimi tertarik dengan sikap dan layanan Eika terhadapnya yang tidak seperti rakan-rakan yang lain. Juga kerana rasa tercabar kerana tidak dipedulikan oleh Eika.

Dalam masa yang sama, Eika sering menerima surat misteri daripada PSH yang mengaku menyintai dirinya. Walhal Eika langsung tidak mengenali siapakan PSH itu.

Kewujudan Shahirul Hazami sebagai pasangan kembar Hakimi mengundang salah faham di antara Eika dan Sheila berikutan persamaan pada wajah kedua-dua kembar tersebut. Namun pasangan kembar tersebut masih merahsiakan identiti sebenar. Hakimi hanya memperkenalkan Shahirul Hazami sebagai abangnya sahaja dan bukan sebagai kembarnya. Buat pertama kalinya Eika menerima Hakimi sebagai sahabat.

Selepas lima tahun mereka dipertemukan kembali. Pertemuan ini menyemarakkan lagi perasaan masing-masing sehingga akhirnya mereka jatuh cinta. Namun, kehadiran Tengku Anis akhirnya berjaya merobohkan benteng kepercayaan Eika terhadap Hakimi. Dengan bantuan seseorang, Tengku Anis merancang untuk menghapuskan Eika agar Eika tidak lagi menjadi penghalang kepada cintanya terhadap Hakimi. Malangnya, rancangan yang diatur oleh Tengku Anis tidak berjalan dengan lancar kerana rancangannya untuk menghapuskan Eika telah membuatkan Hakimi hilang ingatan. Perasaan dendam Tengku Anis bertambah kuat apabila cinta Hakimi kepada Eika terus wujud meskipun telah kehilangan ingatan.

Cinta Eika dan Hakimi bertambah mekar. Namun keintiman tersebut membawa keresahan kepada keluarga Eika. Kemunculan Dato’ Zaiful Anuar dan Datin Alleeya memaksa mereka untuk membongkar rahsia identiti Eika yang telah tersimpan sekian lama.
Dapatkah Eika menerima identiti sebenarnya? Bagaimana pula dengan Tengku Anis? Dapatkah dia memiliki hati Hakimi? Siapa sebenarnya PSH itu?



TAJUK : BUKAN CINTA MONYET
PENULIS : HASLIZA ISMAIL
SEMENANJUNG: RM 19.00 / AHLI : RM 15.00
SABAH/SARAWAK: RM 22.00 / AHLI : RM 18.00
ISBN: 978-967-5067-71-6
sinopsis:

Kamal Ilham hadir ke dalam hidup Nurul Suhana dan uminya demi sebuah rahsia yang hanya Kamal Ilham seorang sahaja yang tahu. Hadirnya sebagai anak angkat kepada umi telah membawa sinar bahagia kepada mereka dua beranak.

Lapan tahun Kamal Ilham dan Nurul Suhana terpisah apabila Kamal Ilham melanjutkan pelajaran ke luar negara. Sekembalinya Kamal Ilham ke tanah air, Nurul Suhana yang baru menginjak ke usia tujuh belas tahun mula terusik dengan ketampanan Kamal Ilham. Hati remajanya mula berbunga cinta. Namun, kawan baiknya (Anita) mengingatkannya bahawa perasaan yang sedang memekar di dalam hatinya itu tak ubah seperti cinta monyet. Nurul Suhana pula yakin cintanya itu bukanlah cinta monyet.

Kehadiran Annetalia telah merobek hati Nurul Suhana yang menaruh harapan terhadap Kamal Ilham.

Walaupun kedudukan Nurul Suhana agak istimewa di hati Kamal Ilham, dia yakin sayangnya pada Nurul Suhana persis sayang seorang abang kepada adik sahaja. Dia memilih untuk menyedarkan Nurul Suhana dari lena yang indah dengan menyunting Annetalia sebagai tunangnya.
Kecewa dengan pertunangan Kamal Ilham dan Annetalia, Nurul Suhana bertindak menjauhkan diri daripada Kamal Ilham. Tambahan pula dengan kejadian malang yang telah mencacatkan sebahagian tubuhnya. Nurul Suhana tenggelam di lautan kesedihannya yang tidak bertepi.
Mendung tidak selamanya memayungi hidup Nurul Suhana. Alvin hadir menceriakan hari-harinya. Semakin lama hubungan mereka berdua semakin rapat dan mesra. Ini telah menimbulkan perasaan cemburu di dalam hati Kamal Ilham.

Kamal Ilham mula sangsi dengan hatinya sendiri. Benarkah cinta itu boleh wujud tanpa batasan usia? Haruskah dia mengakui yang dirinya mencintai adik angkatnya itu? Bagaimana ingin diluahkan perasaannya itu sedangkan dia telah melukai hati Nurul Suhana. Sudikah Nurul Suhana menerimanya kembali setelah ada pengganti yang jauh lebih baik daripada Kamal Ilham

Friday, April 1

Kucc Reviews: Biarkan Ia Pergi by Liza Nur


BiaRkan Ia PerGi...

Tajuk Buku : Biarkan Ia Pergi
Penulis : Liza Nur
Penerbit : Buku Prima Sdn Bhd
Harga : RM19.90
Editor : Mohd Ali Haji Mohd Noor
Cetakan Ketiga : 2010
Genre : Romantik & Kekeluargaan
Bintang : 3.5

--------------------------------------------------
"biarkan derita yang menghambat jiwamu berlalu pergi. Bukalah pintu bahagia yang
setia menanti menyambut kedatanganmu kesisi..."

Kata Kucc:
Tema perjuangan mendominasikan keseluruhan naratif penulis muda ini. Perjuangan yang saya kira diterjemahkan beliau menerusi rentetan perjalanan dan onak ranjau yang ditempuhi sekalian watak-watak yang dipotretkan dan dipaparkan didalam naskhah beliau ini. Biarkan Ia Pergi (BIP) mengangkat intipati perjuangan seorang wanita yang teraniaya dan tidak diberi peluang membela diri lalu bangkit demi sebuah kehidupan. Sebuah pemilihan tema yang baik dari segi olahan cerita dan mampu memberikan mesej yang baik kepada pembaca.

Plot memainkan peranan yang begitu penting didalam pembentukan sesebuah naratif yang baik dan berkesan. Persembahan sesebuah cerita atau naratif akan berjalan lancar, kemas, padat dan berkesan jika ia disunting dengan teliti dan sebaik-baiknya. Didalam pembinaan plot sesebuah naratif, konflik yang diangkat sebagai medan utama cerita perlulah padat dan tidak diganggu oleh sub plot konflik-konflik bersifat picisan. Ia harus dielakkan. Penciptaan konflik itu lumrah didalam setiap penulisan kreatif. Cuma yang membezakan hanya darjah kesukaran konflik yang dipaparkan dan kaedah penyelesaian berkesan yang dibentangkan penulis sebagai penamat debaran pembaca. Sekadar satu dua konflik yang diangkat didalam sesebuah naratif, itu sudah bagus kerana sesebuah karya semestinya mahu pembaca diberikan fokus didalam bacaan mereka namun jika terlalu banyak konflik yang dibentang, saya kira ini sudah tidak mencerminkan sebuah naskhah yang baik. BIP sewajarnya tidak perlu memasukkan terlalu banyak konflik yang diangkat menerusi tiap watak yang dicipta. Saya kira konflik Alissa +Zaquan Zachery+ Ameen Zaquan sudah cukup untuk mendominasikan plot. Tidak perlu ditambah dengan sub-sub plot iringan yang lain. Bacaan jadi sedikit berkecamuk. Saya merasakannya. Tumpuan bacaan sedikit terjejas. Saya kira penyunting naskhah ini kurang peka didalam meneliti persoalan ini. Kembangkan sahaja plot utama. Jangan terlalu ghairah mencipta sisi konflik kiri dan kanan sedangkan ia langsung tidak menjejaskan perjalanan cerita jika ia ditiadakan.

Saya seringkali menyatakan watak dan perwatakan adalah nadi utama sesebuah naratif. BIP membawa pembaca dengan rangkaian beberapa watak utama dan watak pembantu. Saya kira jika penulis peka didalam mencari nama watak-watak yang tidak keterlaluan darjah "kesukaran" menyebutnya pasti naskhah ini akan lebih berjaya dan berkesan. Pihak penyunting yang lebih arif dan berpengalaman didalam bidang penulisan kreatif seharusnya lebih teliti mengenai perkara ini dan perlu melihat bagaimana faktor ini akan sedikit sebanyak menganggu kosentrasi pembacaan. Tidak perlulah mengulangi nama watak itu sepenuhnya pada tiap adegan. Cukup sekadar nama pendek. Itu saya kira sudah memadai.

Alissa Othman graduan dari bumi kanggaro. Pemotretan wataknya bergerak, berkembang sedikit demi sedikit dan dijiwai dengan agak baik. Penjiwaan watak Alissa saya kira dipotretkan dengan baik oleh penulis. Setiap inci dukanya sampai kepada pembaca. Alissa adalah watak utama BIP dan wataknya diperkukuhkan dengan penglibatan watak-watak sampingan yang turut mewarnai naratif ini. Zaquan Zachery Antasya; hero BIP. Tergeliat sungguh lidah menyebut nama hero kacukan ini. Perwatakan Zaquan sederhana malahan saya kira sedikit gagal penulis didalam memaparkan penderitaan Zaquan sepanjang dia didalam proses menjejak dosa silamnya. Fara Zaliqa Arifsyam, Aidil Aqasha,Daniella Iswana, dan Elina Maisara adalah wajah-wajah konflik yang turut diangkat dan mewarnai naskhah ini.

Satu yang sangat jelas didalam BIP bila membicarakan perihal perwatakan didalamnya adalah klisenya penulis membahagikan dan mengkelaskan watak. Watak-watak yang mewakili golongan kaya, mewah dicop dengan nama-nama penuh glamour, panjang berjela manakala golongan kurang berharta diwqakili dengan watak yang mendukung nama-nama yang mudah-mudah sahaja. Sekadar menyebut Othman, Hajar, Pak Amin, Makcik Khadijah, Zubaidah, Siti adalah lambang watak yang mewakili golongan kurang berharta didalam BIP. Memang begitukah agaknya aturan kelas sosial masyarakat kita. Pasti penulis ada jawapannya.

BIP membawa kisah Alissa gadis miskin dari Perlis yang menuntut di Universiti Adelaide, Australia. Alissa yang polos dan tulus dicemburu secara diam oleh rakan serumah Fara kerana Fara menyintai teman lelaki Alissa. Tanpa diduga Alissa ditimpa musibbah. Musibbah yang memusnahkan masa depannya dan tambah malang teman lelakinya meningggalkannya tanpa dia sempat membela diri. Kepulangannya ke tanah air juga mengundah padah bila dia disahkan hamil. Dihalau dan dibuang keluarga kerana malu yang terpalit walau ia bukannya berpunca dari Alissa. Penganiayaan terhadapnya terbongkar lalu atas dasar tanggungjawab dan
kesal dengan perlakuannya pada Alissa, gadis malang itu cuba dijejaki. Bukan mudah mencari tapak yang tidak berjejak namun Ameen Zaquan menjadi titik penamat pencarian.

Alunan gaya bahasa dan dialog didalam BIP ini sederhana dan banyak mengaplikasikan penggunaan bahasa biasa. Tiada banyak dipengaruhi oleh elemen melankolik. Metafora dan personifikasi juga tiada.

Didalam diari kehidupan, perjuangan untuk terus hidup itu adalah fardu yang dituntut. Berjuang demi sebuah kehidupan adalah dituntut. Dia tidak akan menimpakan ujian pada hambanya tanpa sebab tertentu. Putus asa itu sahabat yang harus dijauhi. Hanya yang berjaya didalam ujian-Nya akan mendapat kemenangan. Saya kira inilah mesej tersirat yang dirangkai penulis untuk renungan pembaca.

Buat penulis, anda berbakat besar. Teruskan berkarya dan moga cemerlang didalam arena penulisan kreatif ini.

Rinn Reviews: Seandainya... by Rys Areesa


Seandainya...
Penulis Rys Areesa
Editor: Jabatan Editorial KNE
896 mukasurat
Terbitan Kaki Novel
cetakan pertama Mac 2011
RM29.00
Sabah/sarawak: RM32.00
9789675967624


"Takdir memang sudah tertulis begitu,
suratan bukanlah lagi suatu kebetulan..."


Kisah ini diceritakan dalam bentuk sinematografi yg boleh kita bayangkan pergerakan dan suasana ceritanya. Gaya penceritaan ini membuat satu layar terbentuk dalam minda kita yg menunjukkan watak2 dalam kisah ini bergerak melakonkan cerita. Rasa macam sedang menonton drama pun ada juga. Tak der lah rasa macam hero heroin bercinta saja sepanjang masa. Perkembangan perasaan cinta antara dua hati dalam suasana bekerja disulam dengan baik dan tidak kelihatan janggal bila dibaca.


Dalam kerancakan Kaki Novel menerbitkan cerita-cerita cinta kontemporari dalam bahasa santai, 'Seandainya...' kelihatan berbeza dengan nada yg lebih serius dan gaya penceritaan yang lain dari yang lain.


Rasanya ramai pengikut cerita Wan Zaharris dan Areena secara online. Inilah masanya utk mengikuti apa kesudahan kisah mereka.


WZ dan Areena ni banyak main tarik tali lah. Bukan Areena saja yg tidak pasti dgn perasaan sebenar WZ malah kita pun rasa seperti dibiarkan menanti tanpa keputusan yg pasti. Areena lebih bertindak merahsiakan rasa hati dan bersikap selamba. Wan Zahari tu pulak bila sudah terlajak kata meluah perasaan, dia akan cover line dengan menyebut dia hanya bergurau.


Walaupun berada dalam ketidakpastian, Areena jadi kekasih yg setia. Rupa2nya WZ ada sebab yg kukuh utk menjadikan Areena begitu. Ibunya seorg yang sangat membenci org KL seperti Areena. Baginya orang KL pemusnah ikatan keluarga. Siapa yg sudah terikat dgn org KL akan meninggalkan keluarga selama-lamanya. Ketegasan seorg ibu membuatkan WZ cuba melupakan perasaannya terhadap Areena.


Cara Wan Zaharris menduga hati Areena dgn mewujudkan seorg kekasih yg dipanggil Husna kelihatan hampir sama dgn cara Zaharris Azman (kekasih lama Areena) menduga perasaan Areena dgn berpura-pura jatuh hati dengan wanita lain dan memuja-muja wanita itu di hadapan Areena. Kedua-dua lelaki itu seperti mahu menjatuhkan ego Areena yg sentiasa bersifat tenang.


Memang sayu bila memikirkan dilema Wan Zaharris. Nak ikut kehendak hati sendiri atau kehendak hati wanita yang paling penting dalam hidupny? Melepaskan Areena dan berkahwin dengan seseorg yg tinggal paling hampir dgn rumahnya di kampung? Bila dilihat dari sudut ini Wan Zaharris lebih jauh menderita berbanding Areena.


Pergerakan separuh kedua cerita membawa kita ke lembaran baru kisah Areena. Kehadiran Nabila yg bukanlah misteri mana tetapi wanita itu mencetuskan fenomena besar dalam hidup Areena bersama suaminya. Rentak cerita berubah ke nada thriller di hujung-hujung cerita membuatkan kita turut merasakan debarannya.


Shamsul Azhar yg bertahan sekian lama akhirnya mengalah dgn perasaan sendiri. Sebaik saja dia mengalah tu, aku merasakan dia terus hilang 'keistimewaan' dalam cerita ini. Sebelum detik itu Shamsul Azhar kelihatan lebih istimewa berbanding Wan Zaharris. Bila Shamsul Azhar mula mengalah, dia terus kelihatan tidak jauh berbeza dgn Zaharris Azman atau Wan Zaharris.


Bila anda mula membaca novel ini mungkin ada satu ending yg straight forward yang anda bayangkan. Tak kiralah apa yang anda bayangkan, ianya adalah sesuatu yang gerenti takkan berlaku di pengakhiran cerita ini.


sure fine whatever
alongside


blurb/alongside/sinopsis belakang buku:


"Tak semestinya kita dapat memiliki apa yg dipilih oleh hati kita sendiri dan... tak semestinya yg bukan pilihan hati kita itu tak baik utk kita. Mungkin ada hikmah di sebaliknya." - Wan Zaharris.


"Mencintai seseorg itu bukan hanya pada kata-kata. mencintai itu adalah suatu perasaan tanpa sebarang ungkapan. hanya yg benar2 benar ikhlas boleh memahaminya." - Areena.


Meskipun Nur Dhila Areena boleh memilih, bukankah memang hanya ada seorg sahaja kekasih yg abadi?