Friday, April 1

Rinn Reviews: Aku Yang Kau Tinggalkan


Aku Yang Kau Tinggalkan
Penulis: Alina Haizar
Cetakan kedua Mac 2011
Editor: Jabatan Editorial KNE
759 mukasurat
RM25.00
Sabah/Sarawak RM28.00
9789675067655


"Cinta datang tanpa disedari...
walaupun ditinggalkan, cinta tetap bersemadi di dalam hati."


Teringat balik kisah ni pun dah cukup utk buat aku tersengih. hishh macam orang tak betul kan?


Kisah ini bermula di Italy. Nia ditugaskan menjadi pemandu pelancong kepada sekumpulan pelawat dari Malaysia. Pertemuan semula dgn Zaril Ikhwan mencetuskan flashback yang panjang. Haaaa flashback ni lah yang akan membuatkan kita melekat terus dengan cerita ini.


Zaril Ikhwan ni dulu pernah terlibat dalam sebuah kemalangan ngeri yang meragut pelbagai keupayaan dirinya termasuklah mindanya seperti sudah 'reset' kepada minda seorg kanak2. Neneknya risau bila emak dan ayahnya nak masukkan dia ke rumah kebajikan kerana tiada siapa pun yg dapat mengendalikan Zaril Ikhwan yg serba kekurangan itu. Neneknya yg kaya raya tu telah mengambil Zaril Ikhwan tinggal bersamanya dan dia mencari seorg calon cucu menantu yg boleh menjaga cucu kesayangannya dengan baik setelah dia meninggal dunia nanti.


Ani, adik Nia yang berenti sekolah selepas peperiksaan PMR menjadi pilihan. Ani seorg gadis yang cantik dan pandai menguruskan rumahtangga malah mahir di dapur. Calon beginilah yang terbaik utk Zaril Ikhwan. Tetapi di saat2 akhir Ani menarik diri kerana sudah lama jatuh hati dengan rakan sekampungnya. Dia menghilangkan diri sebelum majlis perkahwinan. Ibu Nia sudah pun mengambil wang hantaran utk menebus semula tanah mereka yg tergadai gara2 ayah Nia yang tidak bertimbangrasa. Kesihatan ibunya turut merosot dan ini membuat Nia terpaksa tampil sebagai pengganti dan meninggalkan kolej.


Keluarga Zaril Ikhwan menyangka Nia lah gadis kampung yg bodoh yang dicari neneknya utk menjaga Zaril Ikhwan. Zaril Ikhwan ni emosi tak stabil. Sekejap ok sekejap tak OK. Lepas pulak dia ni menikah ye? Berakal tu termasuk tak dalam syarat sah nikah bagi lelaki? Well, whatever it is, akhirnya berkahwinlah Nia dgn Zaril. Nia memang seorg yg penyabar walaupun menjadi mangsa sepak terajang Zaril yg kadang2 lupa diri. Aku ni jenis anti jugak cerita2 perempuan yg asyik kena belasah jer. Tapi dalam citer ni keadaan Zaril memang dia tak mampu mengawal tindakan luar sedarnya.


sikap prihatin Nia membuat Zaril amat memerlukan Nia dalam kehidupan sehariannya. Nia terbaca satu keratan akhbar berkaitan kaedah penyembuhan berkesan utk pengidap masalah seperti Zaril. Dia nekad menggunakan elaun bulanannya utk menjemput pakar yg dapat menyembuhkan Zaril secara terapi. Nia sendiri dilatih sbg pengamal terapi utk memudahkan dia merawat sendiri keadaan zaril. Walaupun lambat, perubahan Zaril makin ketara. Tapi sekali sekala angin Zaril mari, dia bertindak di luar kawalan juga. Kecederaan teruk yang menimpa Nia membuat Zaril Ikhwan bersetuju utk mengikut ibu bapanya ke Paris bagi mendapatkan rawatan dan pembedahan. Dia mahu hidup bahagia di samping Nia. Sepanjang peninggalan Zaril, Nia menjalani proses penyembuhan dari kecederaannya dan dia tak dapat menyusul Zaril secepat mungkin kerana ibunya pula meninggal dunia. Bulan kemudian dia menyusul Zaril di Paris dgn membawa khabar gembira namun kegembiraannya sirna apabila mendengar perancangan Zaril dan ibunya utk menawarkan harga yg tinggi utk dirinya agar meninggalkan Zaril. Zaril yg sudah termakan kata2 ibunya membiarkan Nia pergi.


Pertemuan semula di Turin membuat Nia merasakan Zaril sudah tidak mengenali siapa dirinya. Zaril sudah kembali ke keadaan asal sbg seorg ahli perniagaan yg kacak bergaya. Mana mungkin dia akan ingat kepada isterinya yg telah menjaganya semasa sakit dulu. Kehadiran Maximo yang sering menempel dengan Nia membuatkan Zaril cemburu dan mahu menarik perhatian Nia. Nia sengaja mahu Zaril salah sangka dan tidak mahu ada apa2 hubungan lagi dengan Zaril kerana perjanjian perkahwinan mereka telah memberikan hak kepada Zaril utk membawa satu2nya anak mereka pergi. Nia takkan membenarkan semua itu berlaku.


Bila fikir balik, aku rasa aku ni memang jenis suka cerita macam ni kot. Kisah pasangan yg dah kahwin and then terpisah dan kemudian bertemu semula beberapa tahun kemudian dgn persoalan-persoalan mengapa mereka terpisah sekian lama. Kedengaran tipikal tapi bila dan start baca novel ni memang tak boleh nak tinggal dah. Alina Haizar menyusun perjalanan cerita ini dalam rentak yg semakin menarik dan membuat kita menutupnya dgn senyuman lebar bila konflik2 itu diuraikan simpulannya dgn baik sekali :)


sure fine whatever
alongside


blurb/alongside/sinopsis belakang buku:


Ikatan perkahwinan antara Nia dan Zaril Ikhwan bukanlah atas dasar cinta. Nia memerlukan wang untuk membantu keluarganya, Zaril Ikhwan pula memerlukan seseorg untuk menjaga dirinya yg sakit.


Dalam tempoh menjaga Zaril Ikhwan, Nia mula jatuh cinta dgn suaminya sendiri. Diam2 dia mengharapkan agar perkahwinannya ini kekal seumur hidup. Namun, akibat salah faham, Nia telah disingkirkan sebaik saja Zaril Ikhwan pulih sepenuhnya. Nia meninggalkan Zaril Ikhwan dan membawa hati yg lara ke Turin utk meneruskan hidupnya sendirian di bumi asing bertahun-tahun lamanya.


Takdir menentukan mereka bertemu semula di Turin lalu mencetuskan perasaan benci, marah dan dendam yg terbuku di dalam hati masing2. Walaupun masih ada dendam dan rahsia yang dipendam, demi utk meneruskan hidup ini, perpisahan secara rasmi adalah jalan yg terbaik buat mereka berdua. Tidak perlu lagi menyalahkan takdir walaupun Nia dan Zaril Ikhwan merasakan diri masing2 yg sebenarnya telah ditinggalkan.


Apakah rahsia yg dipendamkan itu...?

1 comment:

dairyibu said...

yup, kita ada persoalan yg sama...dn taste yg sama..buku ni mmg best la sgt2! Nice review anuway! :)