Friday, November 2

Sneek Peak: Kalau Memang Harus Begitu by Acik Lana

Buku terbaru Acik Lana Keluaran Oktober 2012

maaaaaaaaaaamito tebal giler... macam 3 buah buku KN yg RM18 ditangkup, jadi la sebuah buku ni. perghhhh.

cover depan. hijau cabai capsicum cameron highland tuuu

Penanda buku. siap dengan promosi utk menggalakkan penghantar manuscript bagi mereka yang berminat


tinta penulis.

butiran penerbitan dan dedikasi oleh penulis. Kalau nak paparan penuh, boleh lah dapatkan buku ni di pasaran.

sekarang ni di cover depan ada dicatatkan blog penulis :)

meRinnTis blurb/backcover

Novel ni ditamatkan di muka surat SERIBU TIGA PULOH SATU

Selamat membaca!
Kalau suka baca kat katil, tak sesuai baca sambil baring. Kena meniarap sebab kalau terlena kiter yang tersembam kat buku. Kalau baca berbaring, n kiter terlena, abis la kena hempap dengan buku tebal tu. Terus jadi 'muka berbuku'. hehe. Utamakan keselamatan.
 
Kalau Memang Harus Begitu
Penulis: Acik Lana
Terbitan: Kaki Novel Sdn Bhd
RM36.00
Sabah/Sarawak: RM39.00
1031 mukasurat
 
"Tak mungkin musim cinta ini berlalu
seandainya hatimu seperti hatiku..."
 
Kisah ini membawa kita menyaksikan transformasi dua insan dari dua latar keluarga yang sangat berbeza. Tuan Putra, lelaki kaya raya yang penuh dengan aura sombong, bongkak, eksyen, berlagak, panas baran. Selain kerja biasa dan pejabat dia juga kerja pecat orang yang dia tak suka. Taste dia adalah perempuan gedik yang seksi. Dia jadi bingung bila mula tertarik kepada Adara yang datang dari Felda. Dahlah budak kampung, tea lady kat ofis plak tu. Mana boleh Tuan Putra terpikat dengan org macam tu kan? kan? kan? Tapi hati yang terpaut buat dia sentiasa dalam mood nak membuli Adara.
 
Adara datang ke kota untuk mengumpul wang bagi menyara keluarga. Adik beradiknya ramai dan penjaga mereka adalah atu dan nenek yang sudah lanjut usia. Dia mahu sama-sama memikul beban keluarga. Berkat bantuan sahabat baiknya, dia dapat bekerja di sebuah syarikat sebagai tea lady.
 
Hari pertama Adara sudah berjaya mempopularkan diri apabila menumpahkan air ke baju Tuan Putra. Terbayang bayang riwayat hidupnya sebagai tea lady tamat pada hari pertama bekerja keputusan Tuan Putra untuk memecat Adara di halang bapanya kerana sudah banyak pekerja dihentikan sesuka hati Tuan Putra. Itu yg menjadikan Putra nekad menjadikan hidup tea lady tu tak aman selagi dia sendiri tak minta berenti.
Kehadiran Riyad, mendamaikan hati Adara tetapi meributkan hati Tuan Putra. Siapa yang dapat Adara? Saksikan sendiri transformasi Adara dari seorang tea lady kepada setiausaha. Kalau tengok mulanya Adara lebih senang dengan Riyad tetapi Tuan Putra tu lagi pandai road blocking dan shortcut!
 
Cerita ini berada dalam genre romantik komedi berbanding 2 karya Acik Lana dahulu yang lebih berat dan serius. Terasa Acik Lana lebih rileks dalam melarikan pena membina cerita ini. Konflik besar antara Tuan Putra dan Adara diletakkan di sepertiga terakhir cerita ini. Kalau dilihat dari segi time frame, perubahan2 watak utama berlaku sekitar 6 bulan sahaja. Transformasi besar berlaku dalam jangka masa yang sangat pendek. 
 
Hinggakan ke hujung hujung cerita Tuan Putra ni masalah dia satu jer, kuat cemburu, bila cemburunya gagal dikawal, sifat panas barannya akan mengambil alih jiwa dan akalnya. Harap2 selepas ending takderlah lelaki yang dpat menimbulkan cemburu Tuan Putra tu...
 
Unsur komedi lebih ketara
Terasa Acik Lana loosen up ada urat tension yg dah terlerai dan escape dari tema2 yang heavy dlm buku pertama dan keduanya dulu. Dalam komedi-komedi tu sempat jugak acik menyelit babak-babak yang buat orang tersipu-sipu nak baca. Adik2 bawah umur tak sesuai baca ya...
 
Dari segi cerita rasanya novel pertama dan kedua lebih mantap kerana lari dari stereotype novel melayu.
 
sure fine whatever
rinn



4 comments:

Izza Aripin@Hani Ismail said...

hahahaha....lawak ler. muka kena timpa buku terus berbuku-buku macam muka buku :D

norihan mohd yusof said...

best best best sesangat ...puas hati gak.u ar the best acik.....

RinnTis said...

:) thank you for dropping by
haaa tu pesanan keselamatan tu... beringat sebelum tertimpa buku.

arleen said...

buku dia seme best2 kan?