Monday, August 23

Kucc Reviews: MeLur BunGa iVy...


"sesungguhnya hidup ini umpama kembang yang hidup didalam pasu, tidak bisa
memilih ditanah mana ia akan tumbuh, tidak berdaya memilih dipasu mana ia bakal
disemai..."

Apa kata saya:


Hidup ini tidak pernah sunyi dari dugaan, cabaran dan rintangan. Segalanya ini menjadi penanda aras samaada manusia itu cekal,kental, waja dan sabar. Kalah dengan permasalahan hidup bererti kita manusia yang rugi kerana selagi hidup, selagi masih bernyawa, selagi masih bernafas rahmat dari-Nya tidak pernah sekali menjauh. Dia sentiasa ada dan dekat disisi. Pintalah dari-Nya, tawakal sahaja pada-Nya namun jangan sesekali putus asa biar badai yang menghentam kehidupan bukan calang-calang. Inilah saya kira initipati/mesej yang cuba dirungkai
penulis didalam naratif terbaharu beliau ini kepada khalayak pembaca juga penggemarnya. Seindah tajuknya; Melur Bunga Ivy seharum itu jugalah teladan yang dititipkan buat pembaca sebagai renungan.


Satu persembahan yang saya kategorikan amat mengagumkan. Si ratu air mata dari selatan tanahair ini kembali dengan sentuhannya yang sentiasa bisa membuatkan genangan air mata bermukim di pinggir kolam mata biarpun kisah kali ini bukanlah tergolong dalam kumpulan tangkap nangis tapi pada babak/dialog tertentu sentuhan beliau cukup menumpahkan rasa pilu!


Penulis saya kira sudah semakin matang dan bijak mencipta naratif yang berbeza dari dua naskhah beliau yang terdahulu. Dengan mengangkat isu yang saya kira sensitif, permasalahan didalam kehidupan sosial masyarakat terutama perihal peralihan akidah yang diangkat sebagai antara tema didalam naskhah ini wajar kita perhalusi. Hal ini bukan baharu di telinga kita, malah sejak sekian lama ia sudah bertapak didalam masyarakat. Mata kita mungkin cuba dikaburkan agar perihal yang begitu mencemarkan ini tidak terlihat dipandangan namun hakikatnya ia tetap sudah berlaku. Tanggungjawab tetap terpikul jika kita mengetahuinya. Usah dikira sebab atau punca ianya terjadi kerana kita ini manusia lemah. Menyelamatkan akidah itu satu fisabilillah...itu paling utama!


Perwatakan di dalam naratif ini memfokuskan pada dua watak utama Stephanie Ivy Gabrielle aka Durratun Khalida dan Azam Adham. Watak Stephanie/Khalida dibangunkan dengan cukup berhati-hati namun cemrlang dipersembahkan pada pembaca. Stephanie mewakili segolongan insan diluar sana yang tiada landasan hidup dan sering kali mengundang persepsi negatif masyarakat. Hidayah ditiupkan di jiwa untuk menjejaki kembali sejarah diri yang hilang. Saya sukakan kemisterian watak Stephanie/Khalida, saya sukakan kekentalan jiwa wanita ini
di dalam memperjuangkan hidupnya. Keampuhan jiwanya menerima setiap dugaan yang hadir berjaya dipotretkan menerusi wataknya ini. Azam Adham bagi saya sangat indah dilakarkan penulis. Azam anak yang budiman, patuh pada keluarga, namun bila sudah nekad sangguh menempuh apa jua cabaran! Watak pembantu Valentina dan Jane yang kelakar dan spontan begitu melucukan, Attia Khalilah yang comel dan adakala meruntun jiwa dengan dialog pilunya juga Hajah Azimah yang menyimpan rindu pada anak yang telah pergi dijemput illahi memberi sumbangan yang mencemerlangkan lagi naskhah ini. Penampilan cameo Tasha dari Lily buat Najah juga Ikhmal dari Rahsia Hati Sofea pasti mengubat rindu pembaca pada
kedua-duanya.


Persembahan plot cerita menarik dimata saya, penulis bijak membuat pembaca bermain teka-teki. Dibiarkan tertanya-tanya siapa Stephanie Ivy Gabrielle.. siapa pula Khalida? Apakah kaitan antara Khalida dan Stephenie Ivy Gabrielle?.. Plot cerita banyak berlatarkan lokasi di kedai bunga Loving an Ivy milik Stephanie. Olahan plot yang kemas di dalam menjalin rantaian cerita serta bagaimana penulis merungkai tiap konflik yang tercipta digarap cemerlang.


Aplikasi gaya bahasa penulis cantik berseni dan saya kira sangat masuk dengan lenggok cerita. Diskripsi beliau pada bahagian tertentu seperti kala menggambarkan gubahan bunga yang dirangkai cukup teliti hingga pembaca boleh melihatnya di depan mata! Penulis saya fikir sudah melakukan kerja rumah dengan baik sekali sebelum menarikan penanya di kanvas!


Melur Bunga Ivy menyusuri hidup seorang balu muda; Stephanie Ivy Gabrielle aka Durratun Khalida Azlan yang kematian suami semasa dia berada di berada US. Dibuang keluarga, dinafikan hak sebagai anak hanya kerana dia memeluk Islam dan berkahwin dengan pemuda islam. Satu tamparan yang sukar diterima ayahnya; Tan Sri Gabrielle Anthony yang suatu ketika dahulu pernah melakukan perkara yang hampir sama..melarikan ibu Stephanie; Lara Rizal Gabrielle aka Wardah Hj Rizal
dari keluarga dan menukarkan pegangan agamanya! Kegetiran hidup di rantau selepas suami tempat bergantung meninggal dunia dalam kemalangan ngeri mengakibatkan dia bangkit demi kelangsungan hidup...demi anak yang dikasihi sepenuh jiwa. Atas bantuan ibu saudara, aunty Celia yang simpati pada nasib yang menimpa dia dibawa balik ke tanahair bersama-sama puterinya Attia Khalilah Amir. Dia berusaha menjejaki pusara suami dan mencari keluarga mertuanya di Johor Bahru. Dengan sokongan aunty Celia dan sepupunya Jane dan Tina serta bersama sisa ringgit yang masih ada, Khalida bangkit dan membuka sebuah kedai bunga 'Loving an Ivy'. Di sini kita diperlihatkan erti dan makna kasih sayang, keakraban dan kekuatan ikatan kekeluargaan biarpun berlainan pegangan dan fahaman. Didalam misinya menjejak keluarga arwah suami tanpa sengaja dia
pertemukan dengan Azam Adham yang membawa 'wajah" suami yang telah tiada sedangkan dirinya itu telah lama diintai dari jauh oleh Azam. Azam Adham; akauntan yang tak pernah jatuh cinta,tetapi insiden kemalangan kecil yang menimpa temannya telah membuat Azam jatuh cinta pandang pertama pada Khalida sedangkan tanpa diketahui wanita muda itu punyai kaitan rapat dengannya. Wanita itulah kunci pada amanah arwah adiknya yang cuba dijejaki sekian lama. Azam berusaha untuk mendekati Khalida walau awal-awal sudah ditolak. Demi membuktikan kesungguhannya Azam sanggup meletakkan jawatan yang bergaji lumayan dan menjadi pemandu dan penghantar bunga 'Loving an Ivy'. Dendam si ayah tidak surut walau Stephanie sudah menjauh. Tindakan Stephanie sukar diterima, kedegilan Stephanie mencabar maruah dirinya dan kerana itu dia sanggup merenggut nyawa si anak demi kepuasan diri!


Buat penulis muda berbakat besar ini, tahniah buat anda untuk naratif yang begitu menyentuh nurani ini. Keberanian anda mengutarakan isu berat dan sensitif ini dengan penuh ketelitian amat mengagumkan. Teruskan berkarya, teruskan keberanian anda mengupas isu-isu kemasyarakatan dengan cara anda yang tersendiri. Buat khalayak pembaca diluar sana, Melur Bunga Ivy ini sesungguhnya bukan sahaja mengajak kita menghirup keharuman jambangan-jambangan kembang di Loving an Ivy namun lebih dari itu ia mengheret kita menyusuri kisah pilu insan-insan yang memayungi Loving an Ivy!

2 comments:

Nazurah Aishah said...

Seperti sebelumnya, saya tetap jua tersentuh membaca kupasan mendalam lagi lengkap ini.

Terima kasih atas kesudian berkongsi pandangan mengenai bunga di hati saya ini.

Love,
Naz

princeton said...

excited nak baca melur bunga ivy!!! karya nazurah aishah memang terbaik.. lily buat najah merupakan novel pertama yang berjaya membuat saya menangis.. sebelum ni saya tak penah menangis bila baca novel.. jalan cerita beliau memang berbeza dari yang lain... teruskan usaha anda!!