Monday, April 19

Review: Bidadari Hujan by Noor Azzahra


Bidadari Hujan
Penulis: Noor Azzahra
Terbitan Jemari Seni
Cetakan Pertama 2010
RM20.00
Sabah/Sarawak: RM23.00
isbn: 9789675118340
508 mukasurat


Bidadari Hujan diceritakan dari persepsi seorang lelaki awal 30-an. Rain membuat kita faham gelora jiwa seorg jejaka yg inginkan cinta dlm hidupnya. Qamalia adalah idaman ramai jejaka. Sesiapa saja boleh jatuh cinta pandang pertama pada dia. Gadis 21 tahun itu membuat Rain dilamun cinta. Dan Rainlah paling bahagia apabila cintanya bersambut.


Di saat Rain bahagia dilamun cinta Qamalia, dia tersungkur tatkala dipaksa menerima Sufi Sofea sebagai isteri.


Kisah cinta Rain-Lia memang sangat manis dan membuai perasaan, namun cinta begitu kelihatan biasa2 dan berlaku pada siapa saja yg jatuh cinta pandang pertama. Bidadari Hujan betul2 menangkap perhatian saya apabila Rain bermimpi selepas istiqarah. Ternyata bukan seorang saja Bidadari Hujan di luar sana. Mimpi itu betul2 membuat saya tak sabar nak mengetahui perjalanan hidup Rain sbg suami terpaksa.


Dia memilih utk menyakiti hati Sufi. Layanan Sufi tidak pernah diambil peduli. Rain heran bagaimana Sufi boleh tetap tenang dan tersenyum hingga dia rasa tercabar malah merasakan Sufi adalah pelakon yg terbaik.


Sufi tidak pernah mencanangkan keburukan Rain, malah dia menceritakan yg baik2 aja. Masing2 mahu menjaga hati ibu bapa masing2.


Kemalangan yg meragut nyawa ibu bapa Sufi telah menyentap Rain ke realiti sebenar hidup seorg Sufi. Sedih giler masa kita mula mengenali Sufi yg selama ini tenang. Kini wajah Sufi kelihatan paling ikhlas di mata Rain. Mungkin kerana sebelum ini Sufi belum pernah menangis di hadapannya maka dirasakan Sufi pandai berlakon. Air mata itu telah membuat Rain mencari kisah di sebalik ketenangan Sufi yg dilihatnya sebelum ini.


Kalau Rain rasakan kebahagiaan cintanya diragut, Sufi lebih jauh menderita angkara cinta. Arwah Nenek sungguh2 memaksa dia mengahwini Sufi demi menjaga maruah keluarga Sufi yg pernah mendermakan buah pinggang buat nenek meneruskan hidup di dunia. Rain merasakan dia sudah membuat pengorbanan besar, tetapi sekarang siapa yg lebih byk berkorban?


Diari Sufi menyingkap rahsia hati seorg isteri membuat rasa kasihan Rain bertukar menjadi kasih. Tetapi Sufi sudah bersedia utk ditinggalkan kerana sudah tiada hati yg hendak dijaga apabila ibu bapanya sudah pergi utk selama-lamanya. Sepanjang cerita kita memang hanya tahu perasaan Rain. Perasaan Sufi hanya diselami melalui catatan diari Sufi yg dibaca senyap2 oleh Rain.


Gila bayang Rain pada Lia dulu terasa sgt berbeza dgn gila bayang Rain pada Sufi. Bukan senang nak pujuk Sufi yg bijak menyembunyi rahsia hati. Bila doktor lelaki cek degup jantung bini dia dgn stetoskop pun dia dah rasa jeles. Apersal cek lama sangat?


Dan nasib baik lah muncul sekor lembu yg menyelamatkan rumah tangga Rain. haha! Lembu? yep lembu, bukan 'lembu' tapi lembu yg suka makan rumput tu. haha... dlm sedih2 rasa lawak lah pulak.


Saya setuju dgn kak noor, pemilihan editor lelaki utk novel ini adalah sangat tepat dan membuatkan kisah ini jadi istimewa dan lain dari yg lain. Terima kasih utk Bidadari Hujan. :)


Teknik cerita seperti opposite of Teluki itu utk Aku. Dlm TIUA diceritakan dari persepsi heroin dan luahan hati Firdaus kita cuma tahu melalui diarinya. MAnakala dalam Bidadari Hujan ni, diceritakan dari persepsi heronya dan luahan hati Sufi cuma diketahui melalui diarinya jugak.


sinopsis / blurb


Kasihan itu salah satu cabang cinta!


Tanpa diduga tatkala hujan sedang turun pada suatu pagi, aku terpanah dek kasmaran utk pertama kali. Dia Bidadari Hujan yg memayungi aku dgn payung cintanya! Aku terpesona pada kejelitaannya. "Harap2 esok pagi hujan lagi!" kataku sambil menghadiahinya senyum. Matanya memanah hatiku dgn busur arjuna. Lalu hari2 selepas itu aku bukannya lagi Raimy Haidar yang dulu.


Hujan mencurah lagi. Diberinya aku sekaki payung. "Macam mana saya nak pulangkan?" Langkah dia terhenti. Aku menanti. Perlahan-lahan dia berpusing kembali menghadap aku. Oh dia bukannya Bidadari Hujan aku yg dahulu. Tingkahnya penuh pekerti senyumnya penuh erti."Simpanlah andai awak rasa mahu menyimpannya. Buanglah andai awak rasa mahu membuangnya."


Apa jawab hati aku pada saat ini?

-----------


Tulisan Noor Azzahra buat yg mahu mentafsir cinta dari sudut yg lain. Benarkah lelaki tidak halus hatinya dlm menzahirkan cinta? Bolehkah cinta datang utk kali keduanya? Tanyalah kepada Bidadari Hujan, biarlah dia yg menjawab semua persoalan anda itu!

1 comment:

Dyea said...

Rinn,

Orang pong suka cerita ni. Tahniah jugak pd Noor azzahra. tak sangka kan rupanya bidadari hujan kt blurb tu org yg berlainan.